Selasa, 27 Sya'ban 1444 H / 21 Maret 2023

Doa untuk Orang yang Meninggal

Assalamu’alaikum Wr. WB,

Pak Ustadz, saya selalu bertanya dalam hati, apakah orang yang sudah meninggal dan kita doakan akan disampaikan do’anya dan meringankan siksanya. Berarti apakah orang yangmeninggal tersebut masih bisa mengingat kita yang di dunia.

Bukankah orang yang sudah meninggal itu terputus oleh urusan dunia. Masalah 40 hari untuk org meninggal apakah penting sekali, mengingat bila ada yang tak mampu tak bisa melaksanakan dan ada yang bilang selama 40 hari arwah masih ada. Karena saya tidak mempercayai hal itu.

Kemudian jika saya menemukan masalah saya selalu mengharap pada Allah saja, saya selalu minta mengikhlaskan hati saya dalam menghadapi setiap masalah, karena setiap masalah saya anggap bukan ujian dari Allah melainkan akibat saya sendiri. Dan saya cuma meminta Allah memberikan pertolongan saja. Apakah fikiran saya salah?

Tolong dijelaskan dengan sejelasnya, karena saya diambang kebingungan. Terima kasih.

Assalamu ‘alaikum warahmatullahi wabarakatuh,
Seorang yang sudah wafat memang akan terputus amal-amalnya. Sebab orangnya sudah meninggal, jadi mana mungkin dia masih bisa beramal. Dengan kewafatannya, otomatis semua amalnya sudah terputus, sebab mayat tidak mungkin melakukan amal ibadah.

Karena itu benarlah sabda nabi Muhammad SAW ketika mengatakan bahwa seorang yang meninggal akan terputus amalnya.

"Apabila seorang manusia meninggal maka putuslah amalnya, kecuali tiga hal: Sedekah jariyah, anak yang shalih yang mendo’akannya atau ilmu yang bermanfaat sesudahnya" (HR Muslim, Abu Dawud, At-Tirmidzi, Nasa’i dan Ahmad).

Namun ketika membaca hadits ini, kita tidak boleh terpaku dengan pengertian sekilas saja. Hadits ini kalau kita baca agak teliti dan cermat, akan memberikan sebuah pemahaman yang lebih luas.

Misalnya, hadits ini sebenarnya tidak mengatakan bahwa orang yang sudah meninggal tidak bisa menerima manfaat dari orang lain yang masih hidup. Misalnya permintaan ampun, kiriman doa atau shalat jenazah. Semuanya memang bukan amal perbuatan si mayyit, melainkan amal orang lain. Tetapi oleh hadits ini tidak ditolak kemungkinan manfaatnya buat si mayyit.

Yang disebutkan oleh hadits ini hanya sekedar amal si mayyit yang sudah terputus, bukan amal orang lain untuk si mayyit.

Sementara kepastian bahwa amal orang lain bisa bermanfaat buat si mayyit yang sudah berada di dalam alam barzakh, justru ditetapkan oleh hadits-hadits lainnya.

A. Shalat Jenazah.

Shalat jenazah adalah salah satu kewajiban yang bersifat kifa’i. Setiap muslim dianjurkan untuk melakukannya. Dan intinya adalah mendoakan dan memintakan ampunan buat si mayyit yang jasadnya sedang dishalatkan. Kalau amal orang lain tidak bermanfaat buat si mayyit, maka seharusnya tidak ada syariat shalat jenazah.

Tentang do’a shalat jenazah antara lain, Rasulullah SAW bersabda:

"Dari Auf bin Malik ia berkata: Saya telah mendengar Rasulullah SAW – setelah selesai shalat jenazah-bersabda:` Ya Allah ampunilah dosanya, sayangilah dia, maafkanlah dia, sehatkanlah dia, muliakanlah tempat tinggalnya, luaskanlah kuburannya, mandikanlah dia dengan air es dan air embun, bersihkanlah dari segala kesalahan sebagaimana kain putih bersih dari kotoran, gantikanlah untuknya tempat tinggal yang lebih baik dari tempat tinggalnya, keluarga yang lebih baik dari keluarganya, pasangan yang lebih baik dari pasangannya dan peliharalah dia dari siksa kubur dan siksa neraka." (HR Muslim).

B. Doa Kepada Mayyit Saat Dikuburkan

Selain itu Rasulullah SAW juga mensyariatkan kita untuk berdoa kepada Allah untuk mayyit yang sedang dikuburkan. Kalau seandainya amal orang lain tidak bisa diterima, tidak mungkin Rasulullah SAW bersabda:

Dari Ustman bin ‘Affan ra berkata:` Adalah Nabi SAW apabila selesai menguburkan mayyit beliau beridiri lalu bersabda:` mohonkan ampun untuk saudaramu dan mintalah keteguhan hati untuknya, karena sekarang dia sedang ditanya` (HR Abu Dawud)

C. Doa Saat Ziarah Kubur

Sedangkan tentang do’a ziarah kubur antara lain diriwayatkan oleh ‘Aisyah ra bahwa ia bertanya kepada Nabi SAW:

`Bagaimana pendapatmu kalau saya memohonkan ampun untuk ahli kubur? Rasul SAW menjawab, `Ucapkan: (salam sejahtera semoga dilimpahkan kepada ahli kubur baik mu’min maupun muslim dan semoga Allah memberikan rahmat kepada generasi pendahulu dan generasi mendatang dan sesungguhnya -insya Allah- kami pasti menyusul) (HR Muslim).

Jadi kesimpulannya adalah amal ibadah orang lain asalkan diniatkan untuk orang yang sudah wafat dan memenuhi standar aturan yang telah ditetapkan oleh Rasulullah SAW, bisa bermanfaat buat ahli kubur.

Wallahu a’lam bishshawab, wassalamu ‘alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Ahmad Sarwat, Lc

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Rekomendasi

Agar Kamar Sejuk

Selasa, 07/12/2010 07:56

Bayar Zakat yang telah lampau

Kamis, 05/11/2009 14:13

Wanita Suka Belanja

Senin, 03/05/2010 10:47

Berbeda ? Untuk Saling Mengenal (4)

Rabu, 05/08/2009 07:33

Mencetak Dinar di Tengah Krisis (1)

Jumat, 05/12/2008 16:49

Baca Juga

Nasib Mantan Musyrik

Selasa, 20/03/2007 05:22

Fiqih Lintas Agama Cak Nur

Selasa, 13/03/2007 11:27

Tawaf di Kubur Imam Asy-Syafi’i

Senin, 05/03/2007 06:56

Mengapa Harus Memilih Islam?

Rabu, 28/02/2007 14:50

Jika Anak Bertanya Tuhan Ada di Mana?

Selasa, 27/02/2007 08:07

Hukum Mengubur Ari-Ari Bayi

Senin, 19/02/2007 06:34

Aqidah Lainnya

Trending