Selasa, 10 Muharram 1444 H / 9 Agustus 2022

Erdogan: Eropa Sedang Panik!

Redaksi – Senin, 5 Zulqa'dah 1443 H / 6 Juni 2022 09:11 WIB

eramuslim.com  – Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan anggota Uni Eropa (UE) dan negara-negara Eropa lainnya sedang panik atas masuknya pengungsi dari Ukraina .

Berbicara di depan pendukung partainya di kota Kizilcahamam pada hari Minggu, Erdogan mengatakan Turki telah berhasil mengelola migrasi tidak teratur yang berasal dari Suriah selama 11 tahun.

“Kami melihat kepanikan di Eropa sebagai akibat dari krisis Ukraina-Rusia,” ujarnya, seperti dikutip dari Russia Today, Senin (6/6/2022).

Presiden Turki melanjutkan dengan mengungkapkan harapan bahwa dunia akan keluar dari periode kritis yang sedang dialaminya sesegera mungkin.

Sejak Rusia menyerang Ukraina pada 24 Februari, hampir 14 juta warga Ukraina telah mengungsi. Data ini bersumber dari laporan yang diterbitkan pada hari Jumat oleh Amin Awad, asisten Sekretaris Jenderal PBB yang juga koordinator krisis PBB untuk Ukraina. Menurut data itu, sebanyak 6 juta dari orang-orang Ukraina diyakini telah melarikan diri ke negara-negara tetangga. Negara-negara anggota UE seperti Polandia, Rumania, dan Hongaria telah menjadi salah satu tujuan utama, selain Rusia, bagi para pengungsi Ukraina. Selain masalah migrasi yang dipicu oleh perang Ukraina,

Erdogan juga menyinggung pengajuan Swedia dan Finlandia untuk menjadi anggota NATO, yang diajukan pada pertengahan Mei, dengan alasan ancaman yang dirasakan dari Rusia. Presiden Turki menjelaskan bahwa Ankara akan terus memblokir kedua negara itu untuk bergabung dengan blok militer NATO sampai harapan Ankara terpenuhi.

Karena persetujuan bulat dari 30 anggota NATO diperlukan agar anggota baru dapat diterima ke dalam aliansi, keberatan Turki secara efektif telah menahan harapan kedua negara Nordik itu untuk bergabung dalam waktu dekat.

 

 

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Baca Juga

Anies Puan Pasangan Kontroversial

Senin, 06/06/2022 08:11

Berita Lainnya

Trending