Rabu, 29 Ramadhan 1442 H / 12 Mei 2021

Kegilaan Corona di India Bikin Dokter Frustasi dan Bunuh Diri

Redaksi – Selasa, 21 Ramadhan 1442 H / 4 Mei 2021 11:15 WIB

Dokter muda itu menikah pada November 2020 lalu dan meninggalkan seorang istri yang sedang hamil dua bulan. Jenazah dr Rai dibawa ke AIIMS New Delhi untuk dilakukan postmortem.

“Ini sekali lagi menyoroti ketegangan emosional luar biasa yang dialami dokter dan petugas kesehatan saat menangani krisis COVID-19. Kematian seorang dokter muda ini tidak lain adalah pembunuhan oleh sistem yang telah menciptakan frustrasi karena fasilitas perawatan kesehatan dasar,” kata Dr Ravi Wankhedkar, mantan presiden nasional Asosiasi Medis India.

Polisi setempat mengatakan dr Vivek Rai meninggal karena bunuh diri di kediamannya di Malviya Nagar.

Saat ini, pandemi di India masih mengganas, rumah sakit, kamar mayat, dan krematorium di India saat ini kewalahan, seiring negara itu telah melaporkan lebih dari 300.000 kasus baru setiap hari selama lebih dari 10 hari berturut-turut.

Banyak keluarga yang harus berjuang sendiri untuk mendapatkan obat-obatan dan oksigen untuk pasien COVID-19.

Bahkan pada hari Sabtu (1/5) lalu, India untuk pertama kalinya mencatat lebih dari 400.000 kasus baru infeksi Corona dalam waktu 24 jam terakhir. Ini merupakan rekor baru di India, dan India menjadi negara pertama di dunia yang mencatat jumlah kasus harian lebih dari 400 ribu kasus.

Sejauh ini, total jumlah kasus infeksi Corona di negeri itu telah mencapai sekitar 19,56 juta kasus, dengan jumlah kematian lebih dari 215 ribu.

Pasien Antre Tabung Oksigen Sampai 12 Jam di India

Akibat badai Corona yang belum mereda ini, banyak rumah sakit di Delhi mulai mengalami kekurangan stok oksigen. Krisis itu, akibat terus bertambahnya penderita Covid India, belum juga menunjukkan tanda-tanda akan mereda.

Sedikitnya 12 pasien, termasuk seorang dokter, meninggal ketika rumah sakit terkemuka di kota itu kehabisan oksigen pada hari Sabtu (01/05). Di luar rumah sakit, keluarga pasien yang tidak bisa mendapatkan tempat tidur di rumah sakit berjuang mati-matian untuk mendapatkan silinder oksigen portabel – kadang-kadang harus mengantre hingga 12 jam.

Beberapa rumah sakit besar di Delhi mengandalkan suplai oksigen harian tetapi mereka tidak mendapatkan jumlah yang cukup untuk cadangan jika terjadi keadaan darurat.(dtk)

← Halaman sebelumnya

Halaman 1 2

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Baca Juga

Berita Lainnya

Trending