Senin, 10 Jumadil Awwal 1444 H / 5 Desember 2022

127 Orang Tewas di Tragedi Stadion Kanjuruhan Diduga Akibat Tembakan Gas Air Mata

Redaksi – Minggu, 2 Oktober 2022 09:07 WIB

eramuslim.comĀ  -Pertandingan antara Arema FC vs Persebaya Surabaya yang digelar di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, Sabtu (1/10/2022) malam, berakhir dengan sebuah tragedi.

Pada laga tersebut, suporter Arema FC, Aremania rusuh usai timnya kalah dari Persebaya dengan skor akhir 2-3. Ribuan suporter yang kecewa berupaya masuk ke dalam lapangan hingga terjadi tragedi paling memilukan di dunia sepakbola Nasional dimana sebanyak 127 orang dilaporkan meninggal dunia.

Kapolda Jawa Timur Irjen Nico Afinta dalam jumpa pers di Kabupaten Malang, Minggu (2/10/2022) dini hari. Dari 127 orang meninggal dunia, dua di antaranya adalah anggota polisi.

“Dalam kejadian itu, telah meninggal 127 orang, dua adalah anggota Polri,” kata Nico.

Kapolda Nico menjelaskan, dari ratusan korban tewas itu, 34 diantaranya meninggal di Stadion Kanjuruhan. Sementara lainnya meninggal dunia saat berada di sejumlah rumah sakit setempat.

Menurutnya, hingga saat ini terdapat kurang lebih 180 orang yang masih menjalani perawatan di sejumlah rumah sakit tersebut. Selain itu, tercatat ada 13 unit kendaraan yang mengalami kerusakan, 10 merupakan kendaraan Polri.

“Masih ada 180 orang yang masih dalam perawatan. Dari 40 ribu penonton, tidak semua anarkis. Hanya sebagian, sekitar 3.000 penonton turun ke lapangan,” tambah Irjen Nico.

Awal tragedi diduga terjadi akibat ribuan Aremania yang merasa kecewa dengan pemain dan ofisial tim Arema FC berupaya masuk ke lapangan dan melakukan tindakan anarkis, sehingga dilakukan upaya pencegahan dan pengalihan oleh aparat keamanan menggunakan tembakan gas air mata.

Irjen Nico menyebut, tembakan gas air mata membuat ribuan suporter berlari dan bertumpuk di satu titik pintu keluar. Penumpukan ribuan suporter membuat mereka sesak nafas dan kekurangan oksigen.

“Karena gas air mata itu, mereka pergi keluar ke satu titik, di pintu keluar. Kemudian terjadi penumpukan dan dalam proses penumpukan itu terjadi sesak nafas, kekurangan oksigen,” kata Kapolda Nico.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Baca Juga

Narasi TV Diancam: Diam atau Mati

Sabtu, 01/10/2022 14:26

Berita Nasional Lainnya

Trending