Kamis, 23 Ramadhan 1442 H / 6 Mei 2021

Fakta Mengerikan Rudal China Dibalik Tenggelamnya KRI Nanggala 402

Redaksi – Senin, 13 Ramadhan 1442 H / 26 April 2021 23:15 WIB

Rencananya penembakan rudal C-802 itu akan dihadiri langsung Panglima TNI, Marsekal TNI Hadi Tjahjanto dan Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo, dan Laksamana TNI Yudo Margono.

Sebenarnya jika dilihat dari perencanaannya, penembakan rudal C-802 sudah sangat matang. Bahkan, sebelumnya pada Selasa 20 April 2021, dalam siaran resminya Panglima Komando Armada II, Laksamana Madysa TNI I.N.G Sudihartawan memutuskan untuk bermarkas sementara di KRI I Gusti Ngurah Rai (GNR)-332.

Direncanakan pula Panglima TNI, Kapolri dan KSAL akan menyaksikan langsung penembakan rudal TNI itu dari KRI dr.Soeharso (SHS)-990. Penembakan rudal TNI sendiri telah diputuskan akan dilakukan unsur kapal perang jajaran Koarmada II, di antaranya KRI Hiu-634 dan KRI Layang-635.

Penembakan rudal ini diharapkan akan mengulang kesuksesan seperti penembakan rudal ciptaan China lainnya, C-705 yang telah dilakukan dalam Latihan Pra Armada Jaya Tahun 2021 di Perairan Natuna pada 8 April 2021, yang ditembakkan dari KRI Clurit-641 dan KRI Kujang-642.

“Koarmada II selama ini tetap menjadi tulang punggung TNI Angkatan Laut, di mana seluruh kapal dan senjata strategis ada di Koarmada II. Untuk itu saya minta kita tetap menjaga profesionalitas dalam uji coba penembakan kali ini, agar tugas yang dibebankan kepada kita dapat terlaksana dengan baik sesuai prosedur. Keberhasilan penembakan rudal C-705 dapat menjadi motivasi bagi kita semua,” kata Laksda Sudihartawan.

Namun penembakan rudal belum terlaksana karena seluruh unsur armada yang dilibatkan dalam penembakan sedang dikerahkan untuk melakukan pencarian dan pertolongan terhadap KRI Nanggala.

Untuk diketahui, rudal C-802 yang tadinya akan ditembakkan TNI AL di Laut Bali merupakan salah satu rudal anti kapal canggih dunia. Rudal ini mulai dikembangkan di China melalui China Haiying Electro-Mechanical Technology Academy (CHETA) sejak tahun 1989.

C-802 bernama China, Yingji-82 atau YJ-82 berarti serangan elang. Rudal ini berkode NATO CSS-N-8 Saccade. Dari keterangan pabrikannya, rudal ini memiliki akurasi hampir mendekati 100 persen, yaitu 98 persen.

Yang lebih keren lagi, C-802 mampu terbang pada ketinggian lima meter dari permukaan laut. Hal ini menjadikan rudal sulit di jamming oleh sasaran.

Sehingga sasaran tembak sulit untuk menghindari dari serangan C-802. Rudal juga dapat menghantam sasaran pada jarak hingga 120 kilometer.

Rudal ini sangat berbahaya bagi musuh, sebab memiliki kecepatan yang luar biasa, kecepatannya Supersonic Mach 0.9. Tak cuma Indonesia yang beli rudal ini dari China, tapi ada Iran, Pakistan, Thailand dan Myanmar.

Daya ledak rudal ini juga sangar, diyakini mampu membuat mata dunia takjub pada Indonesia, sebab sebuah rudal bisa menghancurkan kapal perang kapal kelas destroyer berbobot 3.000 ton. Dan bisa diluncurkan dari kendaraan darat, kapal selam dan pesawat.

Dan yang sangat cocok lagi buat Indonesia, rudal ini bisa tetap menyerang musuh walaupun kondisi gelombang laut mencapai ketinggian lima meter. Bahkan di saat hujan deras mengguyur. []

← Halaman sebelumnya

Halaman 1 2

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Baca Juga

Berita Nasional Lainnya

Trending