Jum'at, 12 Rabiul Awwal 1442 H / 30 Oktober 2020

Menkes Bilang Masih Ada 3.500 Dokter Cadangan, PKS: Tidak Berempati, Dokter Seolah Stok Gudang!

Redaksi – Selasa, 26 Muharram 1442 H / 15 September 2020 17:30 WIB

Legislator asal Aceh ini menyadari bahwa tingginya angka kematian dokter di Indonesia disebabkan oleh beberapa faktor antara lain seperti alat pelindung diri (APD) yang tidak memadai, kurang istirahat, kondisi kesehatan dokter itu sendiri hingga tidak cukupnya kapasitas medis di negeri ini.

Karena itu, ucapan Menkes Terawan menunjukkan kegagalannya dalam mengantisipasi krisis kesehatan yang menimpa Indonesia sehingga para tenaga medis yang gugur seoalah dianggap statistik yang bisa dibackup dengan “stok” baru.

“Ucapan terawan bukanlah cara yang tepat dan cerdas. Dia gagal membenahi manajemen krisis dan mengatasi persoalan. Akibatnya masalah pandemi menempatkan tenaga kesehatan dalam bahaya dan keselamatan masyarakat pun makin terancam,” demikian Nasir Djamil.

Menkes Terawan sebelumnya menyebutkan, jumlah tenaga medis telah disiapkan untuk cadangan. Setidaknya sebanyak 3.500 dokter hingga 685 relawan dan 800 tenaga nusantara sehat siap dipanggil jika suatu saat benar-benar dibutuhkan menangani pandemi Covid-19.

“Yang sudah ditempatkan ada sebanyak 16.286 orang tersebar di rumah sakit Covid-19 dan laboratorium sarana kesehatan untuk melayani terkait Covid-19,” kata dia usai rapat terbatas dengan Presiden Jokowi, Senin (14/9). (Rmol)

← Halaman sebelumnya

Halaman 1 2

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Baca Juga

Berita Nasional Lainnya

Trending