Rabu, 9 Ramadhan 1439 H / 23 Mei 2018

“Mimpi Yang Terbeli” Lagu Iwan Fals Saat Ini Sesuai Kenyataan

Redaksi – Selasa, 28 Jumadil Awwal 1439 H / 13 Februari 2018 09:30 WIB

Eramuslim.com – Politikus Partai Gerindra DKI Jakarta, Bastian P Simanjuntak mengatakan, harus diakui dan bukan tendensi politik bahwa rakyat Indonesia telah bangkrut. World Bank mencatatkan Indonesia termasuk dalam tiga negara penyumbang terbesar penduduk miskin kota, bersama dengan Tiongkok dan Filipina di kawasan Asia Timur dan Pasifik.

Menurut Bastian, hasil penelitian World Bank juga mencatat, beberapa tantangan yang dihadapi kaum miskin kota adalah kurangnya akses terhadap pekerjaan dan perumahan yang terjangkau.

“Dalam bentuk kesenjangan ekonomi antara si kaya dan miskin, Indonesia masuk dalam enam besar. Kekayaan 4 miliader di Indonesia setara dengan kekayaan 40 persen penduduk miskin di Indonesia, atau 100 juta orang. Hal itu berdasarkan laporan Oxfam beberapa waktu yang lalu,” terang Bastian.

Akibat bangkrutnya rakyat Indonesia, kata Bastian, mereka tak dapat memberi makanan bergizi pada anak-anak mereka padahal anak-anak merupakan generasi penerus bangsa. Selain itu rakyat Indonesia tak mampu pula memenuhi kebutuhan sandang dan papan serta pendidikan maupun kesehatan. Terkait hunian, ungkapnya, masih banyak saudara-saudara kita yang tinggal dibantaran kali dan rumah susun.

“Apa yang diteliti Bank Dunia dapat kita saksikan pada masyarakat di Cilincing atau Marunda. Mereka hidup dalam kesulitan walaupun lokasi mereka di ibukota negara. Mereka tak mampu memenuhi kebutuhan primer konon lagi sekunder serta kebutuhan lain,” ujar Bastian.

Sementara, lanjutnya, pemerintah lebih condong membangun infrastruktur yang tidak terkait langsung dengan kebutuhan masyarakat. Selain pemborosan, infrastruktur yang dibangun tidak mengurangi angka kemiskinan di Indonesia.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Baca Juga

Berita Nasional Lainnya

Trending