Jum'at, 19 Zulhijjah 1442 H / 30 Juli 2021

Oksigen Palsu Beredar Diduga Diisi Angin Kompresor, Dokter: Manusia Jahanam

Redaksi – Kamis, 11 Zulhijjah 1442 H / 22 Juli 2021 04:24 WIB

Eramuslim.com – Sejumlah tabung diduga  berisi oksigen palsu beredar di Kabupaten Tulungagung, Jawa Timur. Hal itu membuat para peternak dan pedagang ikan hias setempat merasa khawatir saat mengirimkan paket ikan ke luar daerah.

“Kami menyadari oksigen yang kami dapat (beli) palsu setelah ikan dalam kantong plastik yang telah diisi udara dari tabung oksigen itu mati, hanya selang beberapa menit setelah pengisian,” kata Alipin (35), anggota kelompok peternak Sol Koi di Tulungagung, Kamis, 20 Juli 2021 dikutip via liputan6.

Ada dua kantong plastik berisi ikan koi yang sempat diisi oksigen palsu, saat kejadian. Beberapa ikan koi yang ada di satu kantong plastik mati dalam tempo kurang dari 15 menit, setelah sempat terlihat megap-megap kehabisan udara segar oksigen.

Sementara satu kantong lagi masih bisa diselamatkan, setelah Alipin dan kawan-kawan menyadari ada yang beres pada dua kantong plastik berisi ikan koi yang mereka kemas, dilansir dari Antara.

“Kami kemudian menguji tabung hitam yang kami curigai berisi oksigen palsu dengan oksgen asli,” katanya.

Caranya, tutur Alipin, udara dari dua tabung oksigen itu dimasukkan dalam kantong plastik. Kantong yang berisi oksigen asli langsung terbakar saat disulut api, sedangkan yang berisi oksigen palsu sama sekali tak terbakar.

“Kalau dibakar kelihatan jelas sekali,” katanya.

Perbedaan lainnya adalah suhu tabung. Oksigen palsu dalam tabung hitam itu terasa lebih hangat, dibanding oksigen asli. Saat dihirup, oksigen asli terasa lebih segar. Sedang oksigen palsu seperti udara biasa.

Ia menduga tabung hitam berisi oksigen palsu itu diisi dengan udara biasa dari mesin kompresor tambal ban.

Alipin mengaku mendapat oksigen itu dari temannya pada Senin (19/7), itu pun dengan harga yang cukup tinggi. “Kalau biasanya Rp25 ribu, saya dapatnya sekitar Rp100 ribu,” ujarnya.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Baca Juga

Berita Nasional Lainnya

Trending