Selasa, 18 Rabiul Awwal 1443 H / 26 Oktober 2021

Rais Aam NU: Waspadai Orang-Orang Bertopeng’ yang Punya Kepentingan Lima Tahun Sekali

Redaksi – Senin, 18 Safar 1443 H / 27 September 2021 06:29 WIB

Rais Aam NU: Waspadai Orang-Orang Bertopeng’ yang Punya Kepentingan Lima Tahun Sekali


eramuslim.com – Rais Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), KH Miftachul Akhyar, menyampaikan pidato secara virtual dalam penutupan Musyawarah Nasional (Munas) Alim Ulama dan Konferensi Besar (Konbes) Nahdlatul Ulama (NU) 2021, Ahad (26/9).

Dia menyinggung soal ‘senjata’ yang diperlukan NU sebagai bentuk kewaspadaan dalam menghadapi kepentingan dadakan.

Kiai Mif, begitu akrab disapa, mengatakan saat ini yang dihadapi NU beraneka-ragam. Ada sebagian kalangan yang melihat NU sudah menguasai Indonesia selama puluhan tahun.

NU menjadi pusat perhatian dan sebagian kalangan itu menunggu kapan giliran mereka. “Kita menjadi pusat perhatian. Macam-macam, karena kagum, mahabbah, atau karena ingin ikut bercocok-tanam untuk mendapatkan hasil yang maksimal. Ada yang perhatian karena ingin mengganggu-ganggu dan ini bisa terjadi lima tahun sekali,” ungkapnya.

Karena itu, dalam kondisi saat ini, Kiai Mif mengingatkan untuk selalu waspada terlebih di era hoaks yang sudah menjadi referensi bagi banyak orang. “Maka su’udhan (berprasangka buruk) ini harus menjadi senjata pada saat-saat ini,” jelasnya.

Kiai Mif mengakui, su’udhan adalah sebagian dari perbuatan dosa. Namun, kata dia, itu prasangka kepada orang-orang yang telah nyata kebaikannya.

“Tetapi pada orang-orang yang bertopeng, yang punya kepentingan-kepentingan mendadak, atau lima tahun sekali, ini yang perlu kita waspadai,” tutur dia.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Baca Juga

Berita Nasional Lainnya

Trending