Senin, 28 Safar 1444 H / 26 September 2022

Saran Refly Harun Jika Jokowi Ingin Dikenang Bapak Demokrasi, Singgung Putra Mahkota

Redaksi – Senin, 3 Zulhijjah 1443 H / 4 Juli 2022 09:00 WIB

Eramuslim.com –Pakar Hukum Tata Negara, Refly Harun kembali mengangkat isu presidential threshold (PT) atau ambang batas pencalonan presiden nol persen.

Menurutnya, PT nol persen memang seharusnya diwujudkan demi demokrasi.

“Bahwa seharusnya memang presidential threshold itu nol persen,” kata Refly di kanal YouTube pribadinya dikutip pada Senin (4/6/2022).

Ia mengatakan, jika Presiden Joko Widodo (Jokowi) ingin dikenang sebagai bapak demokrasi, maka harus mempertimbangkan dua hal, yakni PT nol persen dan Pemilu yang jujur dan adil.

“Pertama, hilangkan presidential threshold. Yang kedua netral dalam Pemilu dan siapkan Pemilu yang jujur dan adil,” ucapnya.

Dengan begitu, Refly menilai nama Jokowi akan dikenang sebagai peletak dasar demokrasi yang substantif di Indonesia.

Namun sebaliknya, jika Jokowi bertindak tidak netral dalam Pemilu 2024 mendatang, maka akan dianggap mencederai demokrasi.

“Kalau Presiden Jokowi memiliki minat mempersiapkan putra mahkota, bertindak tidak netral dalam Pemilu, melibatkan aparatur negara yang masih dikuasai untuk memenangkan calon tertentu, maka di situlah tindakan-tindakan yang mencederai demokrasi,” jelasnya.

“Nah kita ingin Jokowi dikenal sebagai bapak demokrasi, bukan orang yang mencederai demokrasi,” sambungnya.(FAJAR)

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Baca Juga

Berita Nasional Lainnya

Trending