Selasa, 3 Safar 1442 H / 22 September 2020

Staf Khusus Jokowi: Di Kelompok Radikal, Tak ada Perempuan Mati Syahid DIjemput Tujuh Bidadari

Redaksi – Rabu, 14 Rabiul Awwal 1441 H / 13 November 2019 05:00 WIB

Eramuslim.com – Ketidaksetaraan antara perempuan dan laki-laki tidak hanya terjadi di kondisi sosial umum, namun juga terjadi di kelompok-kelompok radikal. Alhasil, perempuan kerap kali menjadi korban pasif dalam sebuah konflik.

Hal ini diungkapkan oleh peneliti sekaligus Staf Khusus Presiden RI tentang Isu Keagamaan, Siti Ruhaini Dzuhayatin.

Menurut Siti, hal ini membuktikan perempuan masih dipandang sebelah mata di dalam kelompok sosial mana pun

“Kebanyakan yang saya lihat di kelompok radikal, (perempuan) lebih menjadi subordinated agency, bukan bagian active agency. Even ketika mereka menjadi pengantin bom bunuh diri. Sulit bagi saya melihat mereka teremansipasi,” ujar Siti dalam acara discussion ASEAN Women Interfaith Dialogue, di Sheraton Grand Jakarta Gandaria City Hotel, Jakarta, Selasa (12/11).

Siti menambahkan, di dalam kelompok radikal terdapat doktrin jika perempuan tidak ada yang diistimewakan.

“Tidak ada perempuan yang mati syahid itu dijemput oleh tujuh bidadari,” lanjut Siti seraya mengatakan bahwa kenyataan ini cukup getir bagi kaum hawa.

Sementara para laki-laki memiliki peran aktif, bahkan sentral, perempuan dalam kelompok radikal justru dimanfaatkan untuk sustainable kelompok. Di mana perempuan yang memiliki kemampuan reproduksi dimanfaatkan sebagai taktis semata.

Dalam panel discussion yang dimoderatori oleh Direktur Eksekutif ASEAN IPR Rezlan Ishar Jenie.  Ada juga perwakilan dari Filipina untuk ASEAN-IPR Elizabeth Buensuceso dan Staf Kementerian Luar Negeri Australia Mia Urbano yang ikut menjadi pembicara.

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Baca Juga

Berita Nasional Lainnya

Trending