Ahad, 9 Jumadil Awwal 1444 H / 4 Desember 2022

Tragedi Kanjuruhan, Pakar Hukum Unair: Kalau Polri Punya Itikad Baik, Kapolda Jatim Pasti Akan Jadi Tersangka

Redaksi – Rabu, 8 Rabiul Awwal 1444 H / 5 Oktober 2022 09:47 WIB

eramuslim.comĀ  – AKBP Ferli Hidayat menjadi korban pertama dalam tragedi Stadion Kanjiruhan Malang. Jabatannya sebagai Kapolres Kabupaten Malang hilang. Dirinya dipindahkan ke Pamen Sumber Daya Manusia (SDM) Polri. Termasuk, 28 personel polisi yang bertugas di stadion tersebut.

Namun, menurut pengamat hukum dari Universitas Airlangga Surabaya Wayan Titib Sulaksana itu tidak adil. Seharusnya, Irjen Pol Nico Afinta dicopot dari jabatannya sebagai Kapolda Jatim. Karena, penembakan gas air mata itu, tidak mungkin dilakukan berdasarkan inisiatif dari personel.

“Mereka bertindak, pasti atas instruksi atasan. Itu kan pasti beruntutan itu. Dari Kapolda perintahkan Kapolres. Begitu terus sampai ke satuan terbawah. Tidak mungkin yang di bawah itu bertindak sendirian. Itukan tanggungjawab berjenjang,” kata Wayan, Selasa 4 Oktober 2022.

Pun ia mempertanyakan alasan polisi membawa senjata gas air mata itu ke dalam lapangan. Serta, menembakkan gas air mata ke tribun penonton. “Seandainya itu (tembakan ke tribun) tidak dilakukan, mungkin tidak akan ada korban jiwa,” tambahnya.

Seandainya ketika itu Aremania –supporter Arema– tidak bisa diatur, tindakan yang bisa dilakukan oleh petugas adalah menembakkan water canon. “Mereka pasti bubar kok. Gak akan kejadian seperti ini. Paling hanya basah-basahan saja,” terangnya.

Untuk pertanggungjawaban moral, ia menyarankan agar Kapolda Jatim dengan kesadaran dirinya, untuk mundur dari jabatannya. “Itu hanya secara moralnya saja. Bukan yang lain. Sudah lah, jangan diam duduk manis di jabatan itu saja. Lalu, ngorbankan bawahan,” tegasnya.

Tapi, pencopotan jabatan itu tidak akan menyelesaikan masalah. Bahkan, kedepannya akan berpotensi kejadian serupa akan terulang kembali. Harus ada tersangka dalam kasus tersebut. AKBP Ferli Hidayat dan Irjen Pol Nico Afinta juga harus dijadikan tersangka.

“Kalau ada itikad baik dari mabes Polri, seharusnya mantan Kapolres Kabupaten Malang dan Kapolda Jatim pasti akan dijadikan tersangka. Kapolda ini kan kesandung banyak masalah. Kasus konsorsium 303 belum selesai, kasus ini lagi bergulir,” ujarnya.

Tapi, penyidik harus menyusuri dari tingkat terbawah. Mulai dari oknum polisi yang menembakkan gas air mata itu pertama kali. Termasuk orang yang menembakkan ke arah tribun. Juga, panitia pelaksana yang lambat membuka pintu.

“Seharusnya, sisa 10 menit pertandingan, gerbang itu sudah dibuka. Bisa saja kan, mereka ada yang ingin pulang duluan. Mungkin karena tidak mau desak-desakan ketika pulang. Kenapa lambat dibuka? Juga kenapa gas air mata itu ditembakkan dalam stadion. Itu kan diharamkan,” ungkapnya.

 

 

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Rekomendasi

Terpaksa Awalnya, Terpikat Akhirnya

Senin, 28/04/2014 10:25

Derita Wanita Karir

Sabtu, 22/06/2013 09:36

Umat yang Tak dapat Terkalahkan

Rabu, 18/06/2014 09:03

Belajar Islam Ikut Jamaah Hijrah

Selasa, 17/04/2007 05:49

Cara Melamar Via Email ?

Sabtu, 06/12/2008 21:53

Berislam Secara Kaffah (5)

Jumat, 16/07/2010 07:56

Mendeteksi Sakit Iman

Rabu, 11/03/2009 14:13

Baca Juga

Berita Nasional Lainnya

Trending