Kamis, 13 Jumadil Awwal 1444 H / 8 Desember 2022

Piagam Jakarta adalah Kompromi Bangsa

Redaksi – Kamis, 22 Zulqa'dah 1443 H / 23 Juni 2022 08:40 WIB

Piagam Jakarta adalah Kompromi Bangsa

Oleh M. Rizal Fadillah Pemerhati Politik dan Kebangsaan

Eramuslim.com – TERJADI perdebatan gagasan mengenai dasar negara dalam Sidang BPUPKI 29 Mei hingga 1 Juni 1945. Kutub besarnya adalah antara konsepsi dasar negara Islam dengan konsepsi netral atau kebangsaan. Sebutan mudahnya antara kubu agamis dengan kubu kebangsaan. Solusi BPUPKI adalah membentuk panitia kecil untuk merumuskan dasar negara yang belum final dan menjadikan dokumen itu sebagai teks proklamasi. 1 Juni adalah hari lahirnya panitia kecil. Sidang BPUPKI ditutup untuk mempersilahkan panitia kecil bekerja.

Komposisi panitia kecil berjumlah 9 (sembilan) orang itu dari kubu agamis (Islam) 4 orang yaitu Prof. A Kahar Muzakir, SH, Abikusno Tjokrosujoso, KH Wahid Hasyim, dan H Agus Salim. Sedangkan kubu kebangsaan juga 4 orang yaitu Ir. Soekarno, Drs Moh Hatta, Mr. Ahmad Soebardjo, dan Mr Moh Yamin. Satu orang Kristen yaitu Mr. A.A Maramis. Pada tanggal 22 Juni 1945 panitia kecil yang dikenal sebagai Panitia Sembilan tuntas menunaikan tugasnya.

Hasil konsensus dengan prosedur yang manis ini menghasilkan apa yang disebut dengan Piagam Jakarta. Dasar negara adalah sebagaimana rumusan Pancasila saat ini. Hanya sila pertama berbunyi “Ketuhanan dengan kewajiban menjalankan syari’at Islam bagi pemeluk-pemeluknya”. Prof Soepomo menyebut konsensus itu sebagai “Perjanjian Luhur” sedangkan Dr. Sukiman menyebutnya sebagai “Gentlemen Agreement”. Rumusan Piagam Jakarta inilah yang diamanatkan sebagai teks proklamasi yang harus dibacakan saat kemerdekaan.

 

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Baca Juga

AKTING CAK IMIN

Selasa, 21/06/2022 08:49

AKTING CAK IMIN

Senin, 20/06/2022 08:20

POST-TRUTH : ERA KEBOHONGAN

Minggu, 19/06/2022 18:34

Manuver Politik Cerdik Surya Paloh

Sabtu, 18/06/2022 12:10

Opini Lainnya

Trending