Jum'at, 19 Zulhijjah 1442 H / 30 Juli 2021

Salju di Prancis Berubah Jadi Merah Mirip Darah, Bukan Pertanda Baik

Redaksi – Senin, 3 Zulqa'dah 1442 H / 14 Juni 2021 16:00 WIB

Eramuslim.com – Musim dingin hingga musim semi, Pegunungan Alpen Prancis terbungkus salju putih yang keras. Tapi saat musim semi berubah menjadi musim panas, salju di lereng yang tenang mulai berubah memerah bahkan ada yang mirip darah.
Salju di Prancis Berubah Jadi Merah Mirip Darah, Bukan Pertanda Baik
Perubahan warna saljut beragam, mulai dari merah darah, oranye berkarat, dan merah muda. Penduduk setempat menyebutnya “sang de glacier” atau “darah gletser”.

Pada kenyataannya, rona merah ini berasal dari ganggang atau alga salju.

Ketika mekarnya alga salju kurang dipahami, fakta bahwa kemunculannya dianggap bukan pertanda baik.

Para peneliti telah mulai mensurvei alga di Pegunungan Alpen untuk lebih memahami spesies apa yang hidup di sana, bagaimana mereka bertahan hidup, dan apa yang mungkin mendorong mereka ke jurang yang “berdarah”.

Beberapa temuan awal mereka diterbitkan minggu ini di Frontiers in Plant Science yang dikutip New York Times.

“Kecil namun kuat, bakteri mirip tumbuhan yang kita sebut ganggang adalah dasar dari semua ekosistem,” kata Adeline Stewart, penulis studi yang mengerjakan riset tersebut sebagai mahasiswa doktoral di Grenoble Alpes University di Prancis.

Berkat kehebatan fotosintesisnya, alga menghasilkan sejumlah besar oksigen dunia dan membentuk dasar dari sebagian besar jaring makanan.

Tapi mereka terkadang berlebihan, berlipat ganda sampai mereka membuang hal-hal yang tidak seimbang. Hal ini dapat menyebabkan gelombang merah beracun, bunga air tawar yang busuk, dan darah gletser yang meresahkan.

Meskipun tidak jelas apa yang memicu mekarnya alga, warnanya—sering kali merah, tetapi terkadang hijau, abu-abu atau kuning— berasal dari pigmen dan molekul lain yang digunakan ganggang salju untuk melindungi diri dari sinar ultraviolet.

Warna-warna ini menyerap lebih banyak sinar matahari, menyebabkan salju di bawahnya mencair lebih cepat. Hal ini dapat mengubah dinamika ekosistem dan mempercepat penyusutan gletser.

Terinspirasi oleh meningkatnya laporan tentang fenomena tersebut, para peneliti di beberapa institut memutuskan untuk mengalihkan perhatian mereka dari spesies alga di habitat yang jauh.

“Ke yang tumbuh di sebelah,” kata Eric Marechal, kepala laboratorium fisiologi tanaman di Universitas Grenoble Alpes dan seorang pemimpin proyek.

Karena begitu banyak jenis ganggang yang berbeda dapat hidup dan berkembang di pegunungan, para peneliti memulai dengan sensus di beberapa bagian Pegunungan Alpen Prancis untuk mengetahui apa yang tumbuh.

Mereka mengambil sampel tanah dari lima puncak, tersebar di berbagai ketinggian, dan mencari DNA alga.

Mereka menemukan bahwa banyak spesies cenderung lebih menyukai ketinggian tertentu dan kemungkinan besar berevolusi untuk berkembang dalam kondisi yang ditemukan di sana. Satu genus kunci, yang dinamai Sanguina, hanya tumbuh di atas 6.500 kaki.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Baca Juga

Berita Lainnya

Trending