Ahad, 19 Syawwal 1443 H / 22 Mei 2022

Tolak Keanggotaan Finlandia dan Swedia di NATO, Erdogan: Negara Nordik adalah Rumah bagi Organisasi Teroris

Redaksi – Sabtu, 11 Syawwal 1443 H / 14 Mei 2022 10:00 WIB

Tolak Keanggotaan Finlandia dan Swedia di NATO, Erdogan: Negara Nordik adalah Rumah bagi Organisasi Teroris

Presiden Recep Tayyip Erdoğan/Net

Eramuslim.com – Turki ikut menyoroti langkah Finlandia dan Swedia untuk bergabung dengan NATO. Bagi Turki, ada banyak resiko bila keduanya bergabung. Presiden Recep Tayyip Erdogan mengatakan, itu sebabnya Turki tidak mungkin mendukung keanggotaan dua negara tersebut ke dalam NATO.

Pernyataan Erdogan muncul saat  parlemen Swedia mengatakan bahwa dengan bergabungnya Swedia akan mengurangi risiko konflik di Eropa utara. Parlemen Finlandia juga mengungkapkan pihaknya bertujuan untuk bergabung dengan aliansi demi keamanan bersama.

Finlandia dan Swedia telah lama menjalin kerja sama dengan NATO meskipun belum menjadi anggota. Selama ini mereka merasa tidak perlu bergabung dengan aliansi tersebut karena hanya akan meningkatkan provokasi dengan Rusia. Namun, ketika Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari lalu, kedua negara berubah pikiran.

Turki telah menjadi anggota NATO sejak 1952. Keanggotaannya tetap menjadi landasan kebijakan luar negerinya terhadap negara-negara barat.

“Kami mengikuti perkembangan situasi dengan Finlandia dan Swedia, tetapi kami tidak memiliki pandangan positif (tentang keanggotaa keduanya). Negara-negara Nordik adalah rumah bagi organisasi teroris,” kata Erdogan, mengacu pada Partai Pekerja Kurdistan, yang dilarang di Turki, yang sejauh ini banyak ditampung di negara-negara Nordik seperti Partai Pekerja Kurdi, atau PKK, dianggap Turki sebagai kelompok teroris.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Rekomendasi

Keuangan yang Maha Kuasa !

Sabtu, 23/11/2013 08:21

Minimalis Sederhana

Kamis, 14/02/2013 06:41

Kemuliaan Para Dermawan

Kamis, 07/08/2008 13:01

Saran untuk Dakwah Mancanegara

Selasa, 06/09/2011 13:23

Belajar dari Mualaf Rusia

Selasa, 30/09/2014 10:30

Baca Juga

Berita Lainnya

Trending