Jum'at, 23 Jumadil Akhir 1443 H / 28 Januari 2022

Masjid Umayyad Damaskus, Saksi Bisu Perjuangan Islam Hingga Turunnya Nabi Isa di Akhir Zaman

Setelah pemberontakan yang mengakhiri kekuasaan Umayyah pada tahun 750M, dinasti Abbasiyah berkuasa dan memindahkan ibukota kekhalifahan ke Bagdad. perpindahan ibukota itu untuk  tujuan strategis dan komersial kala itu, sehingga Abbasiyah tidak tertarik dengan Damaskus. Dengan demikian, Masjid Umayyah menjadi  tidak terurus di bawah kekuasaan mereka, dengan sedikit aktivitas bangunan tercatat antara abad ke-8 dan ke-10. Namun, Abbasiyah memang mempertimbangkan masjid menjadi simbol utama kemenangan Islam, dan dengan demikian masjid tersebut  terhindar pemberantasan politik sistematis akan warisan Umayyah di kota Damaskus.

Gubernur Abbasiyah Damaskus, al-Fadl bin Shalih bin Ali, membangun Dome of the Clock di bagian timur masjid di 780M. Sembilan tahun kemudian, dia memprakarsai pembangunan menara utara (Madhanat al-‘Arous,. “Minaret of Mempelai “) . Hal ini disertai dengan pengangkatan khalifah al-Ma’mun dan penggantian prasasti Umayyah di. masjid.

Kekuasaan dinasti  Abbasiyah atas Suriah mulai runtuh pada awal abad ke-10, dan dalam dekade berikutnya, dikuasai oleh dinasti Fatimiyah Mesir, yang menganut  Syiah,  yang menaklukkan Damaskus pada 970M,  Keberadaan Masjid Umayyah memungkinkan penduduk Damaskus untuk menjadikannya sebagai pusat intelektualisme Sunni, yang memungkinkan mereka untuk mempertahankan kemerdekaan Islam  dari otoritas keagamaan Syiah Fatimiyah .

← Halaman sebelumnya Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3Lihat semua

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Baca Juga

Dakwah Mancanegara Lainnya

Trending