Jum'at, 11 Rajab 1444 H / 3 Februari 2023

Mengenal Pertemuan Terbesar Pasca Ibadah Haji bagi Jamaah Tabligh di Bhopal

jamaah tabligBHOPAL – Seperti setiap tahunnya , sekitar satu juta Muslim dari negara-negara di seluruh dunia telah berbondong-bondong ke pusat kota Bhopal India untuk menandai pertemuan tahunan Aalmi Tabligh Ijtima , pertemuan terbesar ketiga Jamaah Tablig setelah Ibadah haji dan Bishwa Ijtima di Bangladesh .

” Saya di sini untuk belajar tentang Islam , ” ujar Yusuf Khan , salah satu peserta dari Chhattisgarh.

” Saya terlahir sebagai Muslim , tapi tidak pernah tahu apa sebenarnya Islam . Di sini saya belajar segala sesuatu tentang Islam dan ajaran-ajarannya . “

Ahmed Kamal , peserta lain dari India Selatan , mengatakan ” Allah telah memberikan hidup ini dan terserah pada kita untuk memutuskan bagaimana memimpin hidup kita . Hidup kita harus demi kemajuan umat manusia . “

” Di sini saya belajar bagaimana kita bisa menjadi seorang Muslim sejati , ” tambahnya .

Dua di antara ratusan ribu Muslim yang berbondong-bondong ke Aalmi Tabligh Ijtima , atau World Muslim Kongres , yang diselenggarakan di Bhopal dan diselenggarakan oleh jamaat Tabligh India , adalah sebuah kelompok gerakan Islam dunia yang berporos non – politik.

Jemaat Tablig menganggap pertemuan ini adalah yang terbesar ketiga setelah haji di Makkah dan Ijtima tahunan di Bangladesh , pertemuan ini mengundang  lebih dari satu juta orang .

Pertemuan tahunan yang berdurasi tiga hari itu  ,  berlangsung dari 14-16 Desember , membawa bersama-sama umat Islam dari seluruh dunia termasuk , Sri Lanka , Bangladesh , Indonesia , Malaysia , Brunei , Afrika Selatan , Irak , Arab Saudi , Yordania , Kuwait , UAE , Yaman , Amerika Serikat, Perancis , Thailand , dan Maroko .

Sebuah doa massal diadakan di akhir acara pertemuan.

Terlepas dari penyelenggara , penduduk setempat juga menyediakan berbagai sarana  transportasi bebas biaya kepada para peserta untuk mencapai tempat tersebut .

Ijtima pertama diselenggarakan di  Bhopal pada tahun 1948 di sebuah masjid lokal , sejak saat itu pertemuan menjadi rutin setiap tahunnya.

Untuk pertama kalinya pada tahun ini dalam sejarah , penyelenggara acara jemaat tahunan ini  mengatakan mereka tidak akan mengizinkan penggunaan tembakau di lokasi acara.

” Untuk pertama kalinya kami telah memutuskan untuk tidak mengizinkan penggunaan plastik dan penggunaan tembakau di Ijtima di lokasi, ” ujar Ateeq – ul – Islam , juru bicara panitia  Ijtima.

” Relawan kami tidak mengizinkan penggunaan plastik dan tembakau . Bahkan toko-toko di dalam bangunan tidak diperbolehkan untuk menjual tembakau . “

Ateeq – ul – Islam menambahkan bahwa petugas akan diberikan pesan dari Al-Qur’an untuk membuat mereka lebih memiliki hati nurani terhadap alam .

Petugas juga akan diajarkan tentang pentingnya bekerja untuk akhirat .

” Muslim harus mengikuti jalan yang ditunjukkan oleh Nabi Muhammad , ” kata ulama Tablig , Maulana Saad .

” Kita sedang bergerak menjauh dari Allah dan agamaNya dan karena itu yang kita hadapi adalah penghinaan di dunia ini . “

Maulana Saad menambahkan bahwa umat Islam perlu memahami ajaran Islam dengan benar dan meluangkan lebih banyak waktu untuk belajar tentang iman mereka .

” Sangat mudah untuk menjadi seorang Muslim , tetapi tidak mudah untuk menjadi seorang Muslim sejati . Seorang muslim adalah seseorang yang melalui perbuatan dan tindakan itu harus memberi contoh bagi masyarakat . Tindakan-Nya tidak berbahaya bagi masyarakat tetapi harus bermanfaat bagi umat manusia , “ujar ulama lain ,  Maulana Ahmed Laat Sahab .

” Kita harus memahami bahwa ada kehidupan setelah kematian , dan kita harus mempersiapkan diri untuk kehidupan .

” Hidup kita adalah karunia dari Allah dan kita harus menjalani kehidupan yang bermartabat seperti yang ditunjukkan oleh Nabi Muhammad . Tabligh membawa Anda menuju spiritualitas , ” tambahnya .

Jama’ah Tabligh adalah sebuah gerakan dunia yang bermarkas di pangkalan Delhi . Jamaat ini didirikan oleh Sheikh Muhammad Ilyas Al – Kandhlawi pada tahun 1926 .

Siapapun dapat bergabung dengan jamaah ini setelah ia menghadiri pertemuan dan bergabung dengan perjalanan dawah yang diselenggarakan oleh kelompok tersebut.

Tidak ada informasi yang sebenarnya berapa  jumlah anggota atau sumber pendanaannya . Tapi pendanaan biasanya berasal dari para anggota dan pendukung mereka .

Setelah kematian Sheikh Inamul Hassan , mantan pemimpin kelompok ini  , pada tahun 1995 , sebuah dewan  syura ( konsultasi )  didirikan , dengan Haji Abdul Wahhab Sb , Sheikh Zubair – ul – Hassan dan Sheikh Sa ` d Al – Kandahlawi sebagai anggota .

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Rekomendasi

Bak Mata Air Di Lereng Gunung Merapi

Kamis, 10/10/2013 13:14

Pemikiran Tentang Pembangunan Masjid

Senin, 03/09/2007 08:22

Demi Hari Esok

Selasa, 31/07/2012 14:30

Manis dan Romantis

Senin, 17/05/2010 12:38

Kenal, Cinta dan Patuh

Selasa, 23/12/2008 13:41

Baca Juga

Dakwah Mancanegara Lainnya

Trending