Jum'at, 10 Rabiul Awwal 1444 H / 7 Oktober 2022

Manusia Lalai dari Makna Alquran

Eramuslim – IMAM Al Ghazali menerangkan adanya musibah besar. Bahkan, musibah ini lebih besar dibandingkan musibah-musibah lain yang umumnya ditangisi manusia. Musibah paling besar tersebut adalah lalainya manusia dari makna Alquran.

Membaca Alquran, namun sekadar mengeja huruf-hurufnya. Membaca Alquran, namun sekadar membunyikan kalimat demi kalimatnya. Sekadar suara yang keluar dari lisan, tidak masuk ke hati, bahkan tidak melewati kerongkongan. Tidak mengerti artinya, sehingga tidak ada perbedaan perasaan ketika membaca satu ayat dengan ayat lainnya. Tidak mengetahui maknanya, sehingga tidak ada perubahan suasana jiwa ketika membaca ayat-ayat yang menerangkan nikmat dan ayat-ayat yang menerangkan azab.

Tentu, membaca Alquran lebih baik daripada sama sekali tidak pernah menyentuhnya. Orang yang membaca Alquran lebih baik daripada orang yang lisannya tak pernah basah dengan ayat-ayatNya. Namun membaca Alquran sekadar membaca, belumlah cukup bagi hambaNya. Sebab hanya membaca tanpa memahami tak ubahnya seperti abai.

Berkatalah Rasul, Ya Tuhanku, sesungguhnya kaumku menjadikan Alquran itu sesuatu yang tidak diacuhkan” (QS. Al Furqon : 30).

Bagaimana mungkin kita akan mengacuhkan Alquran jika kita tidak mengerti artinya. Sebagaimana kita tidak bisa mentaati rambu-rambu jika tidak mengetahui maksudnya.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Baca Juga

Tips Melawan Kemalasan Beribadah

Jumat, 08/05/2020 14:00

Cara Menjadi Hamba Pilihan Allah

Jumat, 08/05/2020 12:15

Tafakur Lainnya

Trending