Senin, 10 Jumadil Awwal 1444 H / 5 Desember 2022

Memandikan Jenazah Sangat Melembutkan Hati

Lalu datanglah kepadanya hawa panasnya neraka dan disempitkan kuburnya hingga bertumpuk-tumpuk/tumpang tindih tulang rusuknya (karena sesaknya kuburnya).

Kemudian seorang yang buruk rupa, berpakaian jelek dan berbau busuk mendatanginya seraya berkata,

“Bergembiralah dengan apa yang menjelekkanmu.

Inilah harimu yang pernah dijanjikan kepadamu.”

Si kafir bertanya dengan heran,

“Siapakah engkau?

Wajahmu merupakan wajah yang datang dengan kejelekan.”

“Aku adalah amalmu yang jelek.

Demi Allah, aku tidak mengetahui dirimu ini melainkan sebagai orang yang lambat untuk menaati Allah Subhanahu wa Ta’ala, namun sangat bersegera dalam bermaksiat kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala membalasmu dengan kejelekan,” jawab yang ditanya.

Kemudian didatangkan kepadanya seorang yang buta, bisu lagi tuli.

Di tangannya ada sebuah tongkat dari besi yang bila dipukulkan ke sebuah gunung niscaya gunung itu akan hancur menjadi debu.

Lalu orang yang buta, bisu dan tuli itu memukul si kafir dengan satu pukulan hingga ia menjadi debu. Kemudian Allah Subhanahu wa Ta’ala mengembalikan jasadnya sebagaimana semula, lalu ia dipukul lagi dengan pukulan berikutnya.

Ia pun menjerit dengan jeritan yang dapat didengar oleh seluruh makhluk, kecuali jin dan manusia. Kemudian dibukakan untuknya sebuah pintu neraka dan dibentangkan hamparan neraka,

maka ia pun berdoa,

“Wahai Rabbku! Janganlah engkau datangkan hari kiamat.”

(HR. Ahmad, Abu Dawud, dishahihkan Al-Albani dalam Shahih Abi Dawud dan Ahkamul Jana`iz hal. 202)

← Halaman sebelumnya Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3 4Lihat semua

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Baca Juga

Seperti Menggenggam Bara Api

Rabu, 08/09/2021 08:45

Menghadapi Lubang

Sabtu, 04/09/2021 11:30

Tafakur Lainnya

Trending