Kamis, 10 Rajab 1444 H / 2 Februari 2023

Merebut Piala Akhirat

piala

 PIALA adalah simbol puncak prestasi dan kebahagiaan.Orang yangmendapat piala berarti orang yang berprestasi.  Orang yang berprestasi pasti kondisi jiwanya dalam keadaan bahagia. Nah, jika ada piala dunia tentu ada piala akhirat.

Piala dunia merupakan simbol dari puncak prestasi di dunia, berupa cawan emas atau perak sebagai hadiah pemenang dalam olahraga. Khususnya olahraga sepak bola. Sedangkan piala akhirat merupakan simbol puncak prestasi amalan di dunia untuk akhirat, berupa surga Allah SWT dengan aneka kenikmatannya.

Untuk mendapatkan piala dunia, penduduk dunia memiliki waktu sekali selama empat tahun dengan melalui seleksi dan kompetisi yang ketat antarklub sepak bola berbagai negara. Negara yang tak lolos seleksi,maka gagal ikut kompetisi piala dunia. Sebaliknya, untuk memperoleh piala akhiratAllah SWT memberi kesempatan sama kepada manusia di bumi. Setiap manusia adalah peserta kompetisi piala akhirat itu.

Allah SWT berfirman: Dan setiap umat memiliki kiblatnya yang ia menghadap kepadanya. Maka berkompetisilah dalam kebaikan (QS Albaqarah: 148). Ayat ini menjelaskan bahwa setiap umat atau manusia diberi kesempatan sama oleh Allah SWT untuk berkompetisi dalam kebaikan. Siapa pun berhak merebut piala akhirattanpa melihat rupa, harta, dan status negara.

Meskipun demikian, tentu tidak setiap peserta kompetisi kebaikan itu akan meraih piala akhirat (surga). Sebagaimana tidak semua negara yang berkompetisi dalam sepak bola dunia akan mendapatkan piala. Untuk meraih piala akhirat, syarat utama peserta dalam kompetisi kebaikan itu harus dalam kondisi beriman.

Allah SWTberfirman: Barangsiapa yang beramal soleh (kebajikan), baik laki-laki maupun perempuan dalam kondisi beriman, maka pasti akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik(QS An Nahl: 97). Menurut sebagian ulama, yang dimaksud dengan kehidupan yang baik (hayaatan thoyyibah) pada ayat ini adalah surga Allah SWT.

Momentum Ramadan

            Oleh sebab itu, bulan Ramadan adalah momentum terbaik bagi kaum Muslimin untuk berkompetisi meraih piala akhirat.Ada beberapa alasan;Pertama, karena bulan Ramadan adalah bulan yang berkah (HR Ahmad). Berkah berarti memiliki nilah tambah atau lebih, yang tak pernah Allah SWT berikan pada bulan lainnya.Apapun amal soleh yang dilakukan seorang Muslim di bulan Ramadan, maka dilipatgandakan pahalanya dan langsung Allah yang membalasnya (HR Bukhari dan Muslim).

Kedua,di bulan Ramadan pintu surga dibuka, pintu neraka ditutup, dan setan-setan dibelenggu (HR Muslim). Hal ini merupakan bentuk kasih sayang Allah SWT kepada umat Islam, sehingga dengan itu agenda pesta spritualitas di bulan Ramadan untuk meraih piala akhirat berjalan lebih mudah dan lancar.

Ketiga, di bulan Ramadan ada shiyam (puasa) dan qiyam (shalat malam). Dengan melaksanakan puasa dan shalat malam (tarawih) yang didasari keimanan dan mengharapkan pahala di sisi Allah SWT, maka dosa-dosa akan diampuni (HR Muttafaq ‘Alaihi). Kalau dosa-dosa diampuni berarti jaminan untuk mendapatkan kemudahan meraih surga yang dijanjikan.

            Keempat, di bulan Ramadan ada malam yang keutamaannya lebih baik dari 1000 bulan, yaitu malam kemuliaan (lailatul qadar). Pada malam itu penuh dengan keberkahan, kehidupan di bumi diatur, dijelaskan, dan disejahterakan hingga terbitnya fajar. Dan padamalam itu pulalah Allah SWT telah menurunkan permulaan ayat Alquran sebagai pedoman dan petunjuk kehidupan manusia (lihat QS Al Qadar: 1-5 dan Ad Dukhan: 3-4).

Kompetisi sejati

Perhelatan piala dunia yang bersamaan dengan bulan Ramadan tahun ini sangat berpotensi mengganggu kekhusyukan umat Islam beribadah di dalamnya. Terutama yang ‘gila’ bola.Memang tidak ada ulama atau dalil yang mengharamkan menonton sepak bola selama tidak ada unsur yang melanggar syariat agama.

Namun realitasnya, larangan syariat agama itu justru banyak dilakukan saat kompetisi sepak bola, apalagi sekelas piala dunia berlangsung.Gara-gara begadang menonton piala dunia di malam hari, akhirnya meninggalkan kewajiban shalat subuh, kesehatan badan terganggu, melalaikan tugas atau pekerjaan di siang hari, fanatik buta, dan munculnya pujian berlebihan terhadap pemain kafir. Bahkan tidak jarang terjadi perjudian, perkelahian, dan hilangnya nyawa gara-gara bola.

Oleh sebab itu, penting bagi umat Islam menyikapi piala dunia secara dewasa dan bijkasana. Jangan sampai piala dunia pada tahun ini melupakan kita untuk merebut piala akhirat di bulan Ramadan.Euforia beramal untuk piala akhirat di bulan Ramadan harus mengalahkan euforia menonton piala dunia.

Allah SWT telah mengingatkan, bahwa kompetisi untuk akhirat itulah yang lebih utama; Dan sungguh, akhirat itu lebih utama bagimu dari pada dunia(QS Ad Dhuha: 4). Dalam ayat lain Allah SWT berfirman: Dan carilah (pahala) negeri akhirat dengan apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu(QS Al Qasas: 77); Padahal kehidupan akhirat itu lebih baik dan lebih kekal (QS Al A’la: 17).

Nah, tentu umat Islam peserta kompetisi piala akhirat yang bermain ‘cantik’ dan ‘professional’ selama Ramadan—bukan malah menjadi penonton yang makan di siang hari–yang akan berpeluang menjadi pemenang. Di akhir Ramadan para pemenang ini layak mengekspresikan kemenangannya dengan bertakbir; Allaahu Akbar! Allaahu Akbar! Semoga. Wallahu A’lam[]

lidusOleh Lidus Yardi

Guru PAI dan Sekretaris Majelis Tabligh PD Muhammadiyah Kuansing, Riau

Twitter: @elyardi78

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Baca Juga

Pahala…Cinta…

Sabtu, 05/07/2014 10:43

Jangan Pernah Aman Dengan Posisi

Minggu, 08/06/2014 15:01

Hujan

Rabu, 04/06/2014 13:47

Spion

Selasa, 29/04/2014 15:50

Melukai Ibumu, Murkalah Tuhanmu

Rabu, 23/04/2014 12:30

“Bendera”

Selasa, 15/04/2014 13:20

Tafakur Lainnya

Trending