Kamis, 10 Rajab 1444 H / 2 Februari 2023

Muslim di Wollongong (3)

Bila Ramadhan tiba, masyarakat muslim diWollongong banyak mengadakan kegiatan dimasjid, baik di Abubakar Mosque, maupun di Omar Mosque. Setiap hari diadakan buka bersama disana, suasana dan jenis makanan yang tersediapun tidak kalah dengan acara buka bersama di Indonesia.

Oleh karena itu para Mahasiswa muslim tidak perlu takut apabila mereka harus beraktifitas di kampus sampai malam. Makanan yang tersedia biasanya adalah jenis masakan timur tengah (sop dal, gulai kambing, nasi kapsah, dll). Ada hal yang lucu yang sering terjadi pada pelajar muslim Indonesia, antara lain takaran makanan yang diberikan yang selalu berlebihan, karena mereka menakar dengan ukuran “perut” orang-orang Timur Tengah.

Antrean takjil dan makanan untuk buka puasa bersama di Abubakar Mosque UoW.

Banyak yang tidak mampu menghabiskan makanan saat itu juga. Alhasil mereka membungkusnya dan membawa pulang untuk dimakan sehabis sholat tarawih ataupun dimakan pada saat sahur. Terlebih lagi apabila makanan yang disediakan jauh melebihi jumlah muslim yang hadir untuk berbuka bersama, maka tak ayal pengurus (yang notabene kebanyakan adalah berasal dari negara-negara Timur Tengah) membungkusnya menjadi beberapa bungkus hingga persediaan makanan yang ada habis tak bersisa.

Lalu mereka bilang ke beberapa mahasiswa (termasuk mahasiswa dari Indonesia) “brother, we are still have a plenty of foods, please bring it to your home”. Dengan tersenyum (senang dengan sedikit malu) maka kamipun menjawab “ okay brother, I will take It, thank’s a lot”. Alhasil, kamipun tidak perlu bingung-bingung memasak dan menyiapkan menu khusus untuk sahur. Bahkan ada sebagian yang bilang kalau bulan Ramadhan adalah “bulan penambah gizi” karena lauk yang diberikan selalu daging dan ayam dalam potongan yang besar-besar.

Karena itu sebagian pelajar Indonesia bisa “tersenyum puas” tidak hanya karena mereka sedang berbuka puasa, tetapi juga karena makanan dan minuman yang mereka makan didapat dengan free alias gratis. Maka tidak jarang banyak pelajar Indonesia yang bertambah gemuk pada saat bulan Ramadhan.

Suasana buka bersama di Omar Mosque, Wollongong

Suasana haru dan bahagia kembali terasa ketika hari Idul Fitri nan suci tiba. Karena kami dapat bertemu dan bersillaturrahmi satu sama lain. Idul Fitri di Wollongong diisi dengan acara halal bihalal yang diadakan swadaya oleh seluruh masyarakat muslim di Wollongong. Acara demi acara diadakan untuk memeriahkan hari kemenangan ini. Salah satu acara yang meriah adalah Ied Festival, dimana dalam acara ini suasana dan budaya Timur Tengah terlihat sangat kental sekali dengan jenis acara dan type masyarakat yang hadir.

Demikian pula dengan Jamaah Pengajian Illawara yang juga tidak mau melewatkan hari suci ini, diwaktu yang berbeda, mereka mengadakan acara yang tidak kalah serunya dibanding dengan Ied Festival. Jamaah ini bersama dengan seluruh masyarakat Indonesia non Muslim yang tinggal diwilayah Illawara mengadakan acara halal bihalal.

Mereka berkumpul, bertegur sapa, saling bercerita, bertukar pengalaman, bercanda, dan saling bermaaf-maafan dengan suka cita. Hanya suasana akrab dan kehangatan persaudaraan yang terlihat. Disana sini banyak dijumpai canda dan tawa bahagia, seakan semua permasalahan terhapus oleh suasana kehangatan Idul fitri nan damai. Masakan yang dihidangkanpun juga sangat spesial, yaitu masakan khas Indonesia. Sesaat kerinduan akan kampung halamanpun terlupakan.

Bermaaf-maafan dengan sesama masyarakat Indonesia pada saat halal bihalal.

Itulah sedikit cerita dari negeri seberang, dimana keindahan persatuan persaudaraan antar sesama muslim yang terjaga dan terjalin dengan indahnya. Apabila seluruh masyarakat muslim Indonesia bisa melakukan hal ini, pastilah Umat Islam akan semakin jaya dan berkembang pesat menjadi agama yang rahmatan lil ‘alamin.

Bukankah dalam Alquran surat An Nisa ayat pertama Alloh SWT telah berfirman “Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhan-mu yang telah menciptakan kamu dari seorang diri, dan dari padanya Allah menciptakan isterinya; dan dari pada keduanya Allah memperkembang biakkan laki-laki dan perempuan yang banyak. Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu ” (Q.S.4;1).

Semoga Alloh SWT, menjadikan kita semua sadar akan pentingnya persatuan dan persaudaraan antar sesama muslim, untuk mewujudkan keindahan, kebahagiaan, keberkahan hidup serta ridho Alloh SWT. Amien.

Redi Bintarto
Mechanical Engineering Department
University of Wollongong
New South Wales, Australia.
[email protected]

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Rekomendasi

Dracula, Dibasmi Al Fatih

Minggu, 10/10/2021 11:19

Suara Wanita, Auratkah?

Selasa, 28/03/2006 09:58

Masalah Parkir Motor dan Ruang Tamu

Jumat, 25/02/2011 07:05

Minimalis Satu Lantai di Lampung

Minggu, 05/08/2012 16:26

Makna Pemberian

Senin, 28/01/2008 18:22

Doa dan Shalat Sunnah di Malam Pertama

Selasa, 11/07/2017 11:00

TERAPI BATUK DENGAN MADU ORGANIK

Kamis, 15/12/2016 10:34

Baca Juga

Muslim di Wollongong (2)

Sabtu, 27/03/2010 06:48

Muslim di Wollongong (1)

Sabtu, 20/03/2010 10:50

Pesan Perjalanan Pulang

Kamis, 11/03/2010 08:00

Terpisah Untuk Bertemu?

Selasa, 09/03/2010 09:56

Muslim Indonesia di Jerman (4)

Sabtu, 20/02/2010 08:45

Muslim Indonesia di Jerman (3)

Sabtu, 13/02/2010 05:52

Muslim Indonesia di Jerman (2)

Sabtu, 06/02/2010 10:51

Kisah Lainnya

Trending