Rabu, 16 Rajab 1444 H / 8 Februari 2023

Hukum Memanfaatkan Kendaraan yang Digadai

Eramuslim – ULAMA sepakat bahwa biaya perawatan barang gadai menjadi tanggung jawab rahin (yang berutang). At-Thahawi mengatakan, Ulama sepakat bahwa biaya perawatan barang gadai menjadi tanggung jawab rahin dan bukan murtahin. (Syarh Maani al-Atsar, 4/99)

Selanjutnya, jika rahin tidak menanggung biaya perawatan, bolehkah murtahin memanfaatkan barang gadai sebagai ganti dari biaya perawatan? Menurut madzhab hambali, jika gadai yang ada di tangan murtahin membutuhkan biaya perawatan, seperti binatang, maka murtahin berhak untuk mengambil manfaat dari binatang itu, dengan diperah susunya atau dijadikan tunggangan, sebagai kompensasi atas biaya yang dia keluarkan.

Dalam Fiqh Sunah dinyatakan, “Jika barang gadai berupa hewan tunggangan atau binatang ternak, maka murtahin boleh memanfaatkannya sebagai ganti dari biaya yang dia keluarkan untuk itu. Orang yang menanggung biaya, dia berhak untuk memanfaatkan barang itu. Dia boleh menaikinya jika itu hewan tunggangan seperti kuda, onta, atau bighal. Dan boleh dipakai untuk ngangkut barang. Dia juga boleh mengambil susunya jika hewannya bisa diperah, seperti kambing atau sapi.” (Fiqh Sunah, 3/157)

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Rekomendasi

Mengatasi Marah pada Anak

Kamis, 05/03/2009 10:25

Tersenyumlah Anakku

Senin, 15/12/2008 13:41

Memburu 10 Hari Terakhir Ramadhan

Senin, 30/08/2010 08:24

Merawat Cita Besar Kita

Senin, 28/05/2007 05:58

Jumlah 124 Ribu Nabi dan Rasul

Senin, 01/09/2014 08:51

Cukup, Usah Tambah Derita

Selasa, 06/10/2009 14:10

Baca Juga

Mendoakan Non Muslim, Apa Hukumnya?

Jumat, 06/09/2019 11:15

Fikih Kontemporer Lainnya

Trending