Kamis, 10 Rajab 1444 H / 2 Februari 2023

Bagaimana Menjaga Konsistensi untuk Mencapai Cita-Cita

Assalamualaikum wr wb

Saya saat ini bekerja sebagai penerjemah di suatu perusahaan swasta, saat ini saya merasa jenuh dengan pekerjaan saya dan ini sudah sering terjadi, pada awal nya saya sudah mantap untuk tekuni bidang ini tetapi di usia1, 5 tahun menekuni bidang ini sudah timbul perasaan bosan dan jenuh, padahal sebelumnya saya menggebu-gebu untuk menjadi penerjemah.

Karier sebelumnya pun begitu dulu saya ingin menjadi engineer handal dan mulai masuk di sebuah perusahaan PMA jepang yang pekerjaan utamanyaengineering mesin dan waktu itu rencana nya3 ~ 4 tahun tetapicuma 1 tahun dijalani sudah bosan dan ganti profesi seperti sekarang.Pun sebelumnya juga seperti hal yang sama ingin menjadi teknisi ac yang handal tetapi baru 1, 5 tahun sudah bosan. Basic pendidikan saya STM serta banyak mengikuti kursus, dan pernah ikut magang di jepang selama 3 tahun.

Saya khawatir sekarang saya punya program untuk menjadi penerjemah selama 5 tahun kemudian menjadi manager hrd/produksi/ atau apa?(cita-cita )tetapi saat ini mulai ada kejenuhan dan ingin ganti profesi lain.

Mohon penjelasan dan pencerahan, mengingat umur, bagaimana menjaga konsistensi?Langkah apa yang harus saya lakukan untuk merubah pemikiran seperti sekarang ini?

Sukron atas jawabannya. Wassalamu’alaikum wr wb

Bapak Suhadi yang saya hormati, Walau perasaan jenuh merupakan hal yang tidak menyenangkan, namun ia merupakan hal yang lumrah terjadi pada diri manusia. Tidak ada manusia yang bisa terlepas dari penyakit ini. Yang jadi persoalan adalah bagaimana kita berupaya agar rasa jenuh ini tidak sering menghinggapi kita. Dan kalau pun menghinggapi, bagaimana kita menyiasatinya agar tidak berlangsung lama.

Jagalah keikhlasan. Keikhlasan merupakan kunci dari semangat hidup. Semakin kita ikhlas dalam bekerja, maka semakin kita bergairah untuk bekerja. Ingatlah bahwa kita melakukan pekerjaan juga dalam rangka ibadah pada Allah. Dan pekerjaan yang kita lakaukan tidak semua orang dapat melakukannya. Sebaliknya, semakin kurang ikhlas, maka kejenuhan menjadi semakin sering menerpa kita. Itulah sebabnya, sebagai contoh, Nabi Nuh tak pernah jemu mendakwahi kaumnya selama lebih kurang 900 tahun karena beliau sangat ikhlas melakukan tugasnya.

Cobalah melakukan variasi kerja (waktu, tempat, dan cara). Suasana yang monoton dan rutinitas akan mengakibatkan kejenuhan. Jalan keluarnya adalah dengan melakukan variasi dalam proses kerja. Di sini dibutuhkan kemampuan kreativitas agar pekerjaan senantiasa berubah dan menarik untuk dilakukan. Tanpa variasi kerja, rasa jenuh menjadi sulit untuk dihilangkan.

Dan buatlah tujuan dengan jelas. Tujuan yang jelas berarti tujuan tersebut terbayang dengan nyata di benak kita. Seakan-akan tujuan tersebut telah kita lihat dengan nyata. Tujuan yang jelas sangat berpengaruh terhadap semangat kerja. Itulah sebabnya, para sahabat sangat bergairah dalam beribadah (misal: sholat tepat waktu, sholat tahajud secara rutin, baca Qur’an tiap hari, dll) dikarenakan mereka mempunyai tujuan yang jelas, yaitu masuk surga. Surga bagi mereka bukanlah suatu utopia, tapi sesuatu yang nyata yang ada di hadapan mereka. Solusi untuk mengatasi rasa jenuh ini perlu kita lakukan secara rutin agar kita dapat bersikap prenventif terhadap kejenuhan. Mudah-mudaahn kita termasuk orang yang selalu produktif dan dinamis dalam bekerja. Amiin.

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Baca Juga

Tahfidz Qur'an

Kamis, 13/09/2007 04:09

FITRAH CINTA

Rabu, 12/09/2007 05:34

Menentukan Tujuan Masa Depan

Selasa, 11/09/2007 05:29

Kembali Bangkit dari Keterpurukan

Jumat, 07/09/2007 05:30

Banyak Hutang Tapi Ingin Nikah

Rabu, 05/09/2007 05:31

Konsultasi Motivasi Lainnya

Trending