Kamis, 6 Jumadil Awwal 1444 H / 1 Desember 2022

Semangat yang Hilang Setelah Diputus Pacar

Assalamu’alaikum

Saya kehilangan semangat dalam segala hal. Saya baru saja diputusin sama pacar saya, padahal saya dan dia punya komitmen untuk menuju keseriusan. Tapi semuanya berakhir, dan saya juga bingung apa salah saya. Saya sempat sakit karena saya merasa gak punya arti hidup lagi.

Saya bingung, kenapa saya terlalu sayang sama dia. Saya takut ini hanya sebuah nafsu. Setiap hari saya terus saja ingat dengan dia, selalu ingat dia.

Apa yang harus saya lakukan? Semuanya menjadi gak enak saya lakukan. Saya kehilangan semangat. Sekarang saya hanya bisa berdo’a sama ALLAH semoga semuanya ini yang terbaik.

Salah gak kalau kita minta sama ALLAH semoga dia diberikan kesadaran dan kelapangan hati untuk kembali sama kita? Apakah itu namanya maksa? Tapi kalau memang dia bukan untuk saya, saya ikhlas dan ridho. Saya yakin pasti ada yang terbaik untuk saya yang telah dipersiapkan ALLAH untuk saya. Tapi saya masih sayang sama dia, dan saya masih mengharap dia balik sama saya. Apa yang harus saya perbuat, saya gak punya semangat lagi.

Saya mohon kepada mas Satria untuk bantu saya. Sebelumnya saya ucapkan terima kasih.

Wassalam,

Ananda N, Ketika Anda sedang melihat dari tepi jalan sebuah mobil bermerk terkenal, dengan body yang indah dan warna menawan, apakah Anda tertarik untuk memilikinya? Tentu saja. Dan ketika ada orang yang akan memberikan mobil itu secara cuma-cuma kepada Anda, apakah Anda akan segera menerimanya? Pasti.

Tapi, tahukah Anda bahwa mobil tersebut di dalamnya tidak ada stir kemudi dan mesinnya? Tahukah Anda bahwa di dalamnya tidak ada jok alias kosong melompong? Tentu saja Anda tidak tahu karena terhalang melihatnya oleh kaca dan badan mobil tersebut.

Itulah salah satu kelemahan manusia dalam melihat. Penglihatan manusia sesungguhnya punya banyak keterbatasan karena dia hanya dapat melihat dari satu sudut pandang saja dan mudah terhalang oleh benda yang ada di depannya. Dan bukankah bila kita ingin menoleh ke belakang kita juga harus memutarkan kepala kita?

Karena banyaknya keterbatasan, kita butuh pemandunya dan sebaik-baiknya pemandu hanyalah Allah SWT. Karena dialah yang Maha Mengetahui segalanya. Berbaik sangkalah padaNYa dan kuatkan keyakinan bahwa Allah pasti dan pasti memberikan yang terbaik dengan kita.

Manusiawi kiranya bila ingatan masih terkilas. Bukankah paku yang tertancap juga akan meninggalkan bekas bila tercabut? Namun harapan hendaknya harus dihilangkan dan jangan dijadikan beban untuk menghambat aktifitas hidup kita. Karena tugas kita masih banyak dan tidak hanya hal ini semata.

Cobalah melihat dunia ini dari sudut pandang berbeda — bisa dengan menganggap bahwa yang lalu itu tidak pernah ada dalam hidup kita –.

Semangat harus tetap ada, tanpa semangat manusia tak ubahnya seperti robot yang yang tekendali hanya oleh faktor eksternal semata. Bukankah hewanpun punya ‘semangat’ sehingga ia dari pagi hari sudah berusaha untuk mencari makan?

Cobalah Anda renungkan Surat Yusuf (12) ayat 87.

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Rekomendasi

Masalah Hati: Niat dan Dengki

Senin, 13/08/2007 09:45

Ttg Wali Nikah

Sabtu, 17/10/2009 09:13

“Membeli” Anak

Kamis, 02/07/2009 08:01

Indonesia Dan Kebebasan

Senin, 26/10/2009 07:37

Anomali Penolakan Kenaikan BBM

Minggu, 23/11/2014 06:40

Bingung Belum Dikaruniai Keturunan

Kamis, 07/06/2007 11:30

Dosa Memadamkan Ghirah

Sabtu, 01/04/2017 15:00

Baca Juga

Futur Terus-Terusan

Kamis, 05/07/2007 07:33

Agenda Perubahan yang Tidak Tercapai

Jumat, 29/06/2007 19:10

Bagaimana Kiat Meraih Sukses?

Kamis, 21/06/2007 09:32

Persaingan di Tempat Kerja

Selasa, 19/06/2007 09:40

Meningkatkan Kemampuan

Jumat, 15/06/2007 14:05

Rasa Malas

Rabu, 06/06/2007 11:59

Membangkitkan Semangat Suami

Selasa, 05/06/2007 07:14

Konsultasi Motivasi Lainnya

Trending