Rabu, 8 Rabiul Awwal 1444 H / 5 Oktober 2022

Alasan Perjalanan Dinas, Bolehkah Perempuan Bepergian Tanpa Mahram?

Eramuslim – DALAM kehidupan modern seperti sekarang, aktivitas perempuan tak hanya di rumah saja, namun juga di luar karena berbagai alasan. Misalnya ikut bekerja sebagai wanita karir dengan maksud membantu membantu suami. Dalam konteks seperti ini kadang-kadang perempuan bepergian sendiri semisal mengikuti perjalanan dinas.

Lalu bagaimana pandangan Islam mengenai perempuan bepergian tanpa mahram ataupun teman wanita? Islam sebagai agama yang menjunjung tinggi harkat dan martabat perempuan, memberikan aturan dan batasan mengenai aktivitas perempuan. Hal itu ditujukan demi kemuliaan perempuan tersebut.

Dalam beberapa lietartur fikih, mayoritas ulama memberikan syarat perjalanan perempuan harus disertai mahram atau bersama wanita lain demi terjaganya keamanan dan kenyamanan.

Namun realitanya, dalam keadaan tertentu sering kali terpaksa perempuan bepergian sendiri tanpa seorang mahram atau wanita lain yang mendampinginya.

Menanggapi persoalan tersebut, imam An-Nawawi menjelaskan legalitas perempuan beraktivitas di luar rumah sebagaimana penjelasan dalam kitab al-Majmu Syarh Al-Muhadzdzab:

وَقَالَ بَعْضُ أَصْحَابِنَا يَجُوزُ بِغَيْرِ نِسَاءٍ وَلَا امْرَأَةٍ إذَا كَانَ الطَّرِيقُ آمِنًا وَبِهَذَا قَالَ الْحَسَنُ الْبَصْرِيُّ وَدَاوُد

Sebagian Ashab (pengikut Imam As-Syafi’i) berkata: Diperbolehkan (perjalanan) tanpa didampingi para wanita lain bahkan satu wanita pun apabila aman dalam perjalanannya. Pendapat ini juga diungkapkan oleh Hasan al-bashri dan Dawud (Ad-Dhohiri).” Al-Majmu’ Syarh Al-Muhadzdzab, VIII/343.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Rekomendasi

Belajar dari Kehidupan Masa Kecil

Minggu, 08/06/2008 12:46

Negeri Qur'an

Selasa, 18/04/2006 07:34

Kisah Penyelam Ulung

Senin, 15/04/2013 09:17

Apakah Jin Juga Meninggal?

Kamis, 19/01/2006 16:10

Baca Juga

Fiqh Kontemporer Lainnya

Trending