Selasa, 8 Rajab 1444 H / 31 Januari 2023

Ceramah Menjelang Khutbah Jumat

Eramuslim – Pertanyaan: Assalamu‘alaikum warahmatullahi wa barakatuh. Majelis Tarjih dan Tajdid yang saya hormati, terkait ibadah Jumat, ada hadits yang menyebutkan: hendaknya seseorang setelah shalat takhiyatul masjid agar duduk menghadap kiblat dan berdzikir mengingat Allah swt. Hadits yang lain melarang mengganggu ketenangan dan kekhusyukan orang yang sedang duduk berdzikir, bahkan membaca Al-Quran sekalipun.

Bagaimana dengan kebiasaan ceramah menjelang Khutbah Jum‘at dimulai, sedangkan pada saat bersamaan masih ada beberapa jamaah yang menunaikan shalat takhiyatul masjid selain yang duduk berdzikir? Mohon penjelasannya! Terima kasih, nasrun minallah wa fathun qarib.Wassalamu ‘alaikum wa rahmatullahi wa barakatuh.

Jawaban:

Wa ‘alaikumus salam wa rahmatullahi wa barakatuh.

Sebelum memberikan jawaban atau komentar terhadap pertanyaan saudara, berikut ini kami sebutkan lebih dahulu hadits Nabi saw. mengenai hal itu:

حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ عَمْرٍو سَمِعَ جَابِرًا قَالَ دَخَلَ رَجُلٌ يَوْمَ الْجُمُعَةِ وَالنَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَخْطُبُ فَقَالَ أَصَلَّيْتَ قَالَ لَا قَالَ قُمْ فَصَلِّ رَكْعَتَيْنِ [رواه البخاري].

“Sufyan telah menceritakan kepada kami dari ‘Amr [diriwayatkan] ia mendengar Jabir berkata: Telah masuk ke masjid seorang laki-laki pada hari Jum‘at padahal Rasulullah saw. sedang berkhutbah. Rasulullah bertanya: Sudahkan engkau shalat? Jawabnya: Belum. Rasulullah saw. bersabda: Berdirilah, kemudian shalatlah dua rakaat” [HR al-Bukhari].

قَالَ عَبْدُ اللهِ بْنُ بُسْرٍ جَاءَ رَجُلٌ يَتَخَطَّى رِقَابَ النَّاسِ يَوْمَ الْجُمُعَةِ وَالنَّبِىُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَخْطُبُ فَقَالَ لَهُ النَّبِىُّ صلى الله عليه وسلم اجْلِسْ فَقَدْ آذَيْتَ [رواه ابو داود]

Abdullah ibn Busr berkata: Seorang datang (masuk masjid) melangkahi orang lain (sedang duduk) pada hari Jum‘at, saat itu Nabi saw. sedang  berkhutbah, lalu beliau bersabda: Duduklah engkau, sesungguhnya engkau telah menyakiti dan terlambat” [HR Abu Dawud].

Penjelasan:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ اغْتَسَلَ ثُمَّ أَتَى الْجُمُعَةَ فَصَلَّى مَا قُدِّرَ لَهُ ثُمَّ أَنْصَتَ حَتَّى يَفْرُغَ مِنْ خُطْبَتِهِ ثُمَّ يُصَلِّي مَعَهُ غُفِرَ لَهُ مَا بَيْنَهُ وَبَيْنَ الْجُمُعَةِ الْأُخْرَى وَفَضْلُ ثَلَاثَةِ أَيَّامٍ [رواه مسلم].

Dari Abu Hurairah [diriwayatkan] dari Nabi saw., beliau bersabda: Barangsiapa yang mandi kemudian mendatangi Jum‘at, lalu ia shalat semampunya dan diam (mendengarkan khutbah) hingga selesai, kemudian ia lanjutkan dengan shalat bersama imam, maka ia akan diampuni (dosa-dosa yang dilakukannya) antara hari itu dan hari jum‘at yang lain, bahkan hingga lebih tiga hari” [HR Muslim, no. 1418].

Apabila telah selesai melaksanakan shalat dua rakaat dan khatib sedang bekhutbah hendaklah kita mendengar khutbah, mengingat sabda Nabi saw.:

عَنْ ابْنِ شِهَابٍ قَالَ أَخْبَرَنِي سَعِيدُ بْنُ الْمُسَيَّبِ أَنَّ أَبَا هُرَيْرَةَ أَخْبَرَهُ أَنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا قُلْتَ لِصَاحِبِكَ يَوْمَ الْجُمُعَةِ أَنْصِتْ وَالْإِمَامُ يَخْطُبُ فَقَدْ لَغَوْتَ [رواه البخاري].

Dari Ibnu Syihab [diriwayatkan] ia berkata: Telah menceritakan kepadaku Sa‘id bin al-Musayyab bahwa Abu Hurairah mengabarkan kepadanya, bahwa Rasulullah saw. bersabda: Jika kamu berkata kepada temanmu pada hari Jum‘at ‘diamlah’, padahal imam sedang memberikan khutbah, maka sungguh kamu sudah berbuat sia-sia (tidak mendapat pahala)” [HR al-Bukhari, no 934]

 Ceramah menjelang khutbah.

Dalam ibadah harus mengikuti tata cara atau praktik yang dicontohkan  oleh Nabi saw., sebagaimana dalam suatu riwayat;

قَالَ أَبُوْ حَاتِمٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَوْلُهُ صَلَى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَمَ صَلُّوا كَمَا رَأَيْتُمُونِى أُصَلِّى [رواه ابن حبان].

Dari Abu Hatim r.a. [diriwayatkan] ia berkata, Rasulullah saw. bersabda: Shalatlah kamu sekalian sebagaimana kalian melihat aku shalat” [HR  Ibnu Hibban, no. 2131]

Hadits ini berlaku umum bagi semua ibadah termasuk ibadah shalat Jum‘at.(rol)

 

Wallahu’alam

Rubrik Tanya Jawab Agama Diasuh Divisi Fatwa Majelis Tarjih dan Tajdid Pimpinan Pusat Muhammadiyah

Artikel ini pernah dimuat di Majalah SM Edisi 23 Tahun 2016

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Rekomendasi

Nikmat yang Tak Aku Dustakan

Rabu, 14/02/2007 06:20

Faktor-faktor Kesuksesan (1)

Jumat, 11/12/2009 10:40

Ujian Untuk Menjadi Lebih Mulia

Kamis, 06/12/2012 07:30

"Facebook" Kamu, "Harimau" Kamu

Selasa, 22/03/2011 08:29

Kepada Orang Ini Allah Umumkan Perang

Selasa, 24/08/2021 13:00

Ah, Itu Kan Cuma Dosa Kecil!

Senin, 24/12/2007 17:05

Mengenal Sunnatullah dan Inayatullah

Selasa, 10/12/2019 17:30

Baca Juga

Hukum Melihat Aurat Anak Kecil

Rabu, 19/02/2020 16:30

Fiqh Kontemporer Lainnya

Trending