Rabu, 1 Rabiul Awwal 1444 H / 28 September 2022

Hukum Uang Baru Rp 75 Ribu Dijual Jutaan

Eramuslim – Beberapa waktu lalu Bank Indonesia (BI) mengeluarkan uang baru pecahan Rp 75 ribu. Uang baru itu merupakan uang edisi khusus HUT ke-75 RI.

BI menegaskan uang tersebut dapat digunakan sebagai alat transaksi yang sah. Selain itu, bisa juga untuk koleksi karena uang baru yang diluncurkan pada 17 Agustus itu mempunyai desain unik.

Uang tersebut dikeluarkan terbatas, yakni hanya sebanyak 75 juta bilyet/lembar. Alhasil banyak orang termasuk para kolektor memburu uang baru tersebut.

Beberapa hari setelah masyarakat bisa memperoleh uang baru itu, sejumlah orang justru menjual uang baru pecahan Rp 75 ribu itu di sejumlah toko daring. Tak tanggung-tanggung, uang baru itu dibanderol dengan harga jutaan rupiah. Bagaimana hukumnya?

Pakar fiqih muamalah yang juga Dewan Syariah Nasional, Majelis Ulama Indonesia, Ustadz Oni Sahroni menjelasakan dalam Islam pada dasarnya dibolehkan tukar-menukar uang dengan syarat dilakukan secara tunai dan dengan nominal uang yang sama.

Ustadz Oni menjelaskan bila uang baru Rp 75 ribu tersebut masih berlaku sebagai alat pembayaran yang sah, maka bisa dipertukarkan secara tunai dengan nominal yang sama. “Seperti menukarkan uang baru Rp 75 ribu, maka ditukarkan juga dengan Rp 75 ribu. Memberikan 75 ribu dan mendapatkan 75 ribu. Ini merujuk pada ketentuan fiqih terkait dengan tukar menukar atau jual beli alat pembayaran yang sama seperti rupiah dengan rupiah di mana harus dilakukan secara tunai dan sama nominalnya,” katanya.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Baca Juga

Hukum Muslimah Pasang Kawat Gigi

Rabu, 26/08/2020 12:15

Fiqh Kontemporer Lainnya

Trending