Kamis, 10 Rajab 1444 H / 2 Februari 2023

(Video) Ustaz Abdul Somad Jelaskan 3 Konsekuensi Muslim Ucapkan Selamat Natal

Eramuslim – Suka Cita Natal dirasakan umat Nasrani sejak Selasa 24 Desember 2019. Untuk menghormati saudara dan kerabat yang merayakan Natal, biasanya masyarakat yang beragama muslim ikut menyampaikan ucapan selamat Natal kepada yang merayakan.

Namun ternyata hal itu menimbulkan kontroversi tersendiri. Apalagi beberapa tokoh besar seperti presiden, menteri bahkan para ulama turut mengucapkan selamat Natal demi toleransi antar umat beragama.

Namun ada anggapan lain sejumlah ulama yang berbeda pendapat mengenai ucapan selamat Natal. Pangkal perbedaan ulama-ulama tersebut adalah keterkaitan ucapan selamat Natal dengan wilayah muamalah dan tauhid seseorang.

Ada yang menganggap ucapan selamat Natal masih di ruang muamalah, namun ada juga yang berpendapat sebaliknya.

Ustaz Abdul Somad (UAS) beberapa kali dalam ceramahnya juga pernah mengungkapkan soal bagaimana hukumnya dalam islam mengucapkan ‘Selamat Natal’ kepada umat Nasrani.

Dalam sebuah video UAS yang diunggah akun Fodamara TV UAS menjawab pertanyaan jemaah soal Natal.

“Sekarang banyak orang-orang islam latah, ikut-ikut ucapkan selamat natal dan tahun baru, baik langsung maupun pakai SMS, Marry Chrismas and Happy New Year. Bagaimana hukumnya pak Usataz?” ujar salah satu jemaah yang ditulis lewat secarik kertas untuk dibacakan UAS.

Lewat pertanyaan itu, UAS tidak langsung menjawab apak boleh atau tidak, namun ia menjelaskan dengan jelas namun tanpa menghakimi.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Baca Juga

Hukum Menghadiri Undangan Natal

Selasa, 24/12/2019 15:30

Fiqh Kontemporer Lainnya

Trending