Rabu, 18 Muharram 1444 H / 17 Agustus 2022

Kekerasan dan Ekstremisme Tidak Berasal Dari Islam

Adalah sangat penting untuk dicatat bahwa kekerasan bukanlah sebuah fenomena Islam. Tidak ada titik temu antara Islam dan kekerasan seperti yang dilakukan oleh kelompok teroris di berbagai belahan dunia. Agama yang benar dari Allah swt tidak mengizinkan agresi, kekerasan, ketidakadilan, atau penindasan. Pada saat yang sama, ada panggilan untuk moralitas, keadilan, toleransi, dan perdamaian.

Itu tidak bisa dikatakan bahwa kekerasan adalah fenomena Islam. Kekerasan tidak memiliki agama atau kebangsaan. Jika beberapa kelompok Islam yang terlibat dalam kekerasan dan dianggap ekstremis, juga ada kelompok lain dan bahkan negara yang diketahui karena melakukan tindak kekerasan, seperti Israel, atau kelompok-kelompok Hindu di India.

Kekerasan tidak memiliki kewarganegaraan; itu ada di mana-mana. Daftar individu, kelompok, atau bahkan negara yang menggunakan kekerasan untuk mencapai tujuan-tujuan politik cukup panjang. Israel memiliki catatan terburuk menggunakan kekerasan dan melakukan kekejaman terhadap rakyat Palestina serta Lebanon.

Beberapa orang, terutama kaum Marxis dan komunis pada umumnya, ingin menafsirkan fenomena kekerasan sebagai akibat dari ketidakadilan ekonomi. Kita tidak dapat menyangkal kebenaran dalam penjelasan ini. Al-Qur’an tidak meremehkan faktor keuangan dalam menjelaskan fenomena tertentu seperti membunuh anak-anak agar lepas dari kemiskinan atau karena takut melarat.

Lain menjelaskan kekerasan yang menggunakan skema konspirasi, yang berarti bahwa di balik semua kekerasan ini adalah desain yang sangat kejam. Penafsiran ini cukup populer; dan ini mengurangi tanggung jawab apapun karena orang lain yang bertanggung jawab, dan pada saat yang sama menjadikan kita tidak berdaya, vis-à-vis penindasan politik. Kita menghadapi agama, sosial, dan penindasan politik. Manusia bebas, karena itu kita tidak boleh menerima penerangan ini. Bahkan jika beberapa orang benar-benar bersekongkol melawan kita, apakah betul itu bisa dijadikans ebagai alasan? Mengapa tidak kita membuat rencana kita sendiri? Haruskah kita selalu menjadi korban oleh orang lain?

Sebuah jawaban untuk fenomena ini tidak dapat diterima, karena diperkuat oleh berbagai masalah kompleks. Beberapa alasan di balik fenomena ini dapat dikaitkan dengan faktor-faktor internal, eksternal, psikologis; beberapa dapat disebabkan faktor-faktor intelektual, sedangkan yang lainnya karena faktor sosial ekonomi. Beberapa orang memusatkan perhatian pada faktor-faktor eksternal. Ini bukan tujuan maupun pemikiran ilmiah; harus ada rekonsiliasi antara semua faktor.

Ada banyak faktor untuk fenomena ini:

1. Tidak adanya garis moderat berpikir. Penting bahwa pemikiran Islam yang moderat lazim datang ke tempat terbuka agar banyak orang muda menemukan jalan mereka, bukannya bergerak di bawah tanah.

2. Tidak adanya ulama sejati yang mampu meyakinkan dengan bukti-bukti dari Al-Qur’an dan Sunnah. Ketidakhadiran mereka meninggalkan arena terbuka untuk memenuhi syarat, sementara yang disebut cendekiawan bekerja untuk pihak yang berwenang. Akibatnya, pemuda kehilangan kepercayaan dan mengangkat diri sebagai syekh untuk mengeluarkan fatwa tentang masalah-masalah rumit.

3. Penindasan terhadap rakyat dan kurangnya demokrasi memimpin orang untuk mengambil barang-barang ke tangan mereka sendiri. Penindasan melahirkan kekerasan, dan kekerasan yang melahirkan lebih banyak kekerasan.

4. Tidak adanya penerapan syariah juga merupakan faktor utama, karena banyak negara menyatakan bahwa Islam adalah agama resmi negara, dan lain-lain dapat menambahkan bahwa Islam adalah sumber utama undang-undang. Setelah ini, orang memberlakukan undang-undang yang bertentangan dengan syariah, dan undang-undang seperti itu pasti akan memprovokasi pemuda untuk melakukan tindakan kekerasan.

5. Penyebaran korupsi dan penindasan dalam masyarakat juga alasan untuk frustrasi.

Wallahu alam bi shawwab.

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Baca Juga

Sejauh Mana Toleransi Kita?

Kamis, 03/12/2009 11:14

Amanah atau Menghadapi Kehancuran?

Senin, 09/11/2009 16:30

Guru Bertanya pada Murid

Rabu, 04/11/2009 14:48

Ibadah dan Dua Keshalihan Insani

Kamis, 29/10/2009 11:35

Antara Menteri dan Pembantu

Senin, 26/10/2009 08:50

Nasihat Ulama Lainnya

Trending