Senin, 14 Rajab 1444 H / 6 Februari 2023

Nikah Sirri tapi Wali tidak Dapat Hadir

Dear Ustadz,

Saya berencana mau menikah siri, karena isterinya tidak setuju untuk dimadu. Saya telah sempat bertemu isterinya untuk minta izin tapi tetap tidak setuju dan ia mengancam

Pacar saya tersebut sudah melamar saya kepada orang tua saya (ibu) karena ayah saya sudah almarhum tapi keluarga saya tidak setuju juga. Saya memiliki adik laki-laki dan pacar saya tersebut sudah mengatakan kepada adik saya untuk meminta sebagai wali saya. Adik saya bersedia tetapi ia tidak dapat hadir dengan alasan tertentu. Ia hanya bersedia memberikan surat untuk diwakilkan sebagai wali.

Apakah pernikahan kami akan sah menurut agama?

Salam,

Assalamu ‘alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Kalau kami jawab hanya dari satu sudut pembahasan saja, yaitu dari hukum hitam putih sah tidaknya pernikahan, sebenarnya sudah tidak ada masalah. Izin dari pihak isteri pertama kepada suami yang mau menikah lagi bukan syarat. Seorang suami pada dasarnya boleh saja menikah sampai 4 kali, bahkan tanpa sepengetahuan isteri-isteri sebelumnya.

Dan anda sebagai calon isteri kedua, tetap sah bila menikah dengan suami orang, asalkan anda punya wali dan pernikahan itu memenuhi semua syarat. Bila wali anda tidak sempat datang menghadiri akad nikah, maka selama beliau mengizinkan dan memberikan hak perwaliannya kepada seseorang, maka orang itu berhak menjadi wali anda. Pokoknya, dari segi hukum akad nikah, tidak bermasalah.

Tapi semua itu hanya baru dari satu sisi pertimbangan saja. Tentu sebagai muslim, kita tetap harus punya pertimbangan dari banyak sisi.

Misalnya, anda perlu pertimbangkan perasaan hati seorang wanita yang merasa ‘dikhianati’ cintanya oleh suaminya sendiri. Bayangkan juga bila anda sendiri yang berada pada posisinya. Meski Islam membolehkan poligami, namun menjaga perasaan hati seseorang bukan berarti tidak perlu.

Sebab prinsipnya, jangan sampai dengan kehadiran anda di dalam rumah tangga itu, justru rumah tangga itu malah berantakan. Jangan sampai isteri pertamanya malah minta cerai, lalu anak-anaknya terlantar begitu saja. Tentu tidak ada seorang pun yang mau bila rumah tangganya hancur lebur seperti itu.

Dan sangat wajar bila ada seorang isteri yang minta diceraikan, kalau tahu suaminya mau kawin lagi. Reaksi seperti itu sangat manusiawi, bukan hanya monopoli wanita Indonesia, tetapi wanita seluruh dunia pun akan bereaksi sama.

Apalagi kalau anda sampai dijadikan penyebab dari semua kehancuran itu. Tentu anda sendiri pun tidak rela diperlakukan demikian, bukan?

Karena itu, lepas dari masalah kehalalannya, perlu juga anda pertimbangan dari segi lainnya. Paling tidak, dari segi perasaan sesama wanita.

Wallahu a’lam bishshawab, wassalamu ‘alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Ahmad Sarwat, Lc.

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Rekomendasi

Renovasi Murah Rumah Sudut

Kamis, 07/03/2013 06:14

di Mana Kau Nak

Senin, 31/03/2008 05:43

Membanding Dua Negeri

Kamis, 22/06/2006 08:35

HABBATUSSAUDA, HERBAL PENANGKAL VIRUS

Selasa, 23/06/2020 12:38

Sayur Asem

Senin, 13/07/2009 16:09

Tepatilah Janji

Senin, 30/07/2012 13:20

Baca Juga

Pengantin Pria di Luar Negeri

Selasa, 19/09/2006 12:51

Hak Isteri yang Dicerai

Senin, 18/09/2006 10:49

Haramkah KB Suntik dan Pil?

Senin, 11/09/2006 09:26

Menikah tanpa Ridha Orang Tua

Rabu, 06/09/2006 07:55

Nikah Lainnya

Trending