Selasa, 17 Muharram 1444 H / 16 Agustus 2022

Cari Yang Lebih Untung

Kemarin malam, saat menemani sepupuku mengambil uang melalui ATM di sebuah pusat perbelanjaan ternama.

Seperti biasa, pusat perbelanjaan ini memang selalu dipadati oleh pengunjung yang datang baik dengan berjalan kaki, menumpang angkutan umum ataupun menggunakan kendaraan pribadi. Sementara sepupuku mengambil uang di ATM yang berada di lantai dua pusat perbelanjaan, aku memilih menunggunya di luar pagar saja. Terlalu ribet jika harus antri di parkiran motor, padahal kami hanya ingin mengambil uang bukan untuk berbelanja.

Dari tempatku menunggu, dengan leluasa aku bisa melihat para pengunjung yang baru datang ataupun yang sudah keluar dengan berbagai macam barang belanjaan di tangan. Supermarket yang temboknya didominasi warna kuning ini memang menjadi salah satu tujuan utama bagi warga yang memiliki hoby belanja atau sekedar jalan-jalan mencari hiburan.

Harga yang sedikit lebih miring dibanding harga warung adalah faktor penarik utama mengapa para calon pembeli rela antri, berdesak-desakanan atau bahkan menempuh perjalanan yang cukup jauh. Jika dihitung secara cermat, harga barang yang konon diklaim lebih murah itu, terkadang tak sebanding dengan tenaga, waktu dan biaya yang harus dikeluarkan untuk bisa sampai di supermarket ini.

Tapi begitulah, sudah jadi hal yang biasa jika pembeli selalu saja mencari harga yang paling murah di antara yang murah. Bahkan soal jarak, terkadang tak jadi masalah yang penting bisa membeli dengan harga lebih murah. Keuntungan pembeli adalah ketika bisa membeli dengan harga yang paling murah. Ini sah-sah saja, baik secara ekonomi maupun ditinjau dari segi agama asalkan persyaratan muamalah lainnya terpenuhi.

Untuk sebuah kepentingan dan keuntungan dunia, kita begitu semangat mengejarnya. Tenaga, waktu dan bahkan biaya terkadang tak lagi dipertimbangkan. Yang ada dalam pikiran adalah bagaimana kita bisa mendapatkan keuntungan itu. Hal ini kadang berbanding terbalik dengan semangat kita ketika menjalankan ibadah.

Sholat misalnya. Meski kita tahu bahwa sholat yang dilakukan tepat waktu pahalanya lebih besar, tapi kita masih sering menunda-nunda. Kita tahu bahwa sholat berjamaah pahalanya lebih besar, tapi kita masih sering sholat sendirian. Kita tahu bahwa sholat berjamaah di masjid atau mushola pahalanya lebih besar, tapi kita masih beranggapan bahwa yang penting di rumah juga sholat berjamaah.

Allah menjanjikan keuntungan ( bonus pahala ) bagi siapa saja yang bisa mendirikan sholat tepat waktu, secara berjamaah dan dilakukan di tempat yang mulia. Ini tidak sulit, karena semuanya bisa dicapai sekaligus. Caranya dengan senantiasa sholat berjamaah di masjid atau musholla. Hanya dengan sholat berjamaah di masjid atau mushola, maka sholat tepat waktu lebih terjamin dibanding kita sholat di rumah yang sering ditunda-tunda hanya untuk sebuah urusan tak penting.

Dengan sholat di masjid atau mushola, maka sholat berjamaah lebih terjamin ketimbang kita sholat di rumah yang terkadang menjadi susah lantaran anggota keluarga sibuk dengan urusannya masing-masing. Dengan membiasakan sholat berjamaah di masjid atau mushola, maka ukhuwah bisa lebih ditegakkan, jalinan silaturahmi bisa lebih dipererat dan yang tak kalah penting, perjalanan kita dari rumah menuju masjid atau mushola dan sebaliknya akan dinilai sebagai ibadah yang kompensasinya hanya satu yaitu pahala.

Begitu banyak keuntungan yang bisa kita dapatkan dengan membiasakan sholat berjamaah di masjid atau mushola. Tidakkah sayang jika semua itu akan kita lewatkan begitu saja, sementara untuk keuntungan duniawi yang jumlahnya terkadang tak seberapa, kita rela menempuh perjalanan yang jauh dari rumah kita. Sedang untuk ke masjid atau mushola, tak seberapa jauh tapi justru kita enggan padahal semakin jauh jarak masjid dari rumah kita, maka semakin banyak keuntungan ( pahala ) yang akan kita dapatkan dari langkah-langkah kaki kita.

Akankah kita terus berkutat di segala urusan dunia? Semakin dikejar, bukan keuntungan yang bakal diraih tangan, melainkan kerugian yang tak tertanggungkan. Mari, kita alihkan perhatian kita pada kepentingan akhirat. Jika ada ibadah yang memberikan peluang meraih keuntungan lebih besar, kenapa kita hanya ambil pokoknya saja? Dan membiasakan sholat berjamaah di masjid atau mushola, itulah keuntungan yang sesungguhnya.

abisabila.wordpress.com

[email protected]

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Rekomendasi

Ayah Nabi Muhammad SAW

Kamis, 19/10/2006 11:40

Cemas Adik Akan Murtad

Rabu, 21/05/2008 07:24

Virus Matre

Selasa, 23/06/2009 14:11

Bapaknya Anak Yatim

Senin, 18/09/2006 09:04

Shalat Sambil Baca Alquran

Sabtu, 05/09/2009 15:32

Baca Juga

Fenomena Liqo

Jumat, 12/02/2010 08:11

Dipaksa Memikul Tanggung jawab

Kamis, 11/02/2010 14:10

Agar Hati Kembali Fitri

Kamis, 11/02/2010 07:48

Ayah, Jadilah Sahabatku

Rabu, 10/02/2010 13:48

Lelaki Setia Itu Bang Urip Namanya

Rabu, 10/02/2010 07:44

Gaji Saya Kecil, Pak!

Selasa, 09/02/2010 14:00

Ku Yakin Sampai di Sana

Selasa, 09/02/2010 06:36

Oase Iman Lainnya

Trending