Senin, 28 Safar 1444 H / 26 September 2022

Belajar Dari Orang Gila

Pengalaman ini sungguh-sungguh membuatku jadi belajar. Meski dari seseorang yang dicemooh dan tak dihiraukan manusia lain sekalipun.

Ini pengalaman PKP di sebuah Apotek. Aku dapat giliran dinas sore sampai malam. Nah, pas waktu mau Asyar aku tanyakan ke kakak-kakak SPG Obat Alternatif yang ada di apotek sini,  “Kak, kiblatnya kayak gini yaaah?” tunjukku pada sajadah. Entah karena ada urusan apa dan kesibukan apa, si kakaknya langsung aja ngejawab, “iya, kayak gituu…”

Mungkin tanpa memperhatikan dengan jeli. Lalu tiba-tiba, ada salah satu orang yang kurang waras (baca : gila), “Eeh, ndak gitu kiblat do. Kamari haaa…(kiblatnya bukan begitu). Tapi ke arah sini." Kata orang tersebut. Karena orang tersebut kurang waras begitu, aku hanya nyengir saja ke arah dia dan langsung memulai salat. Masya Allah, tak dinyana, ternyata kiblat yang benernya itu adalah seperti yang ditunjukkan oleh si orang gila.

Aku tercenung. Sungguh!Astaghfirullah, aku telah meremehkan orang lain!

Pelajaran dari si orang gila ini sungguh-sungguh telah mengingatkanku, bahwa KITA SEBENARNYA BISA BELAJAR DAN MENGAMBIL HIKMAH DARI SIAPA SAJA. Barang kali, sering dalam hati kita “meremehkan” orang lain yang memberikan masukan pada kita. Entah karena merasa diri lebih atau entah karena memandang rendah orang lain. Padahal keduanya sama saja.

Padahal, dari siapapun kebenaran itu datang, jika memang benar, tentulah kita mesti ikutkan dan benarkan ia. Siapa yang dapat menjamin diri kita lebih baik?

Ingat lagi kisah Abu Hurairah ketika ditugaskan Rasulullah untuk mengurusi zakat. Selama tiga malam berturut-turut Abu Hurairah didatangi oleh orang yang menghiba minta dikasih zakat karena katanya anak istrinya belum makan. Ketika Rasulullah menanyakan bagaimana kondisi tadi malam, Abu Hurairah ra pun menceritakannya. Lalu Rasulullah berkata, “Dia itu pembohong”. Setelah 3 malam berturut-turut, akhirnya Abu Hurairah tidak mau menyerahkan zakat lagi dan menangkap orang itu, sehingga si orang itu berkata, “Lepaskanlah aku. Akan kuberitahu sebuah kalimat yang membuat setan tak akan mendekatimu. Yaitu membaca 1 ayat dari surat Al Baqaroh (ayat qursy).” Ketika Abu Hurairah menceritakan kepada Rasulullah, Rasulullah mengatakan, bahwa apa yang dikatakan si pembohong itu adalah benar. Dan si pembohong itu sebenarnya adalah syetan.

Semoga ini jadi plajaran buat kita, agar kita mengambil yang benar itu dari mana saja, tanpa harus memandang seperti apa si penyampainya.

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Rekomendasi

Niat Puasa untuk Sebulan Penuh

Rabu, 12/09/2007 09:32

"Myelin" Mencegah Korupsi

Kamis, 08/09/2011 09:25

Hadiah Pejabat dan Posisi 'Basah'

Selasa, 09/12/2008 15:16

Mengolah Anak

Kamis, 09/12/2010 21:05

Demokrasi Shalat Jama’ah

Jumat, 03/04/2009 08:10

Doa Untuk Khadimat

Rabu, 09/03/2011 06:00

Baca Juga

Menyapa dan Tersenyum

Selasa, 28/09/2010 13:22

Suatu Hari Di Ruang No Smoking

Selasa, 28/09/2010 07:05

Pelayanan Rumah Sakit

Senin, 27/09/2010 17:08

Segores Kata Penuh Makna

Senin, 27/09/2010 07:42

Matahariku

Minggu, 26/09/2010 19:40

I Know What You Did On Millist?

Sabtu, 25/09/2010 18:32

Oase Iman Lainnya

Trending