Kamis, 29 Zulqa'dah 1443 H / 30 Juni 2022

Harapan Orang Tua

Ssssttt….siapa siy yang gak mau punya anak yang lucu, gemuk , ngegemesin, pintar, soleh dan solehah,kalo makan gak rewel dan gak harus pake adegan kejar2an dulu ( kaya di film india aja banyak adegan lari2an ) plus dg ala macam trik dan tipsnya yang selalu berganti2 setiap waktu (emang ibu2 harus banyak kreatifnya tuh ), pengen punya anak dapat ranking di kelas dan menjadi murid teladan . Amin…Amin…

Hayoooo siapa mau punya anak dg segudang prestasi itu??? Sayaaaa….. pasti itu jawaban dari setiap orangtua khususnya mungkin ibu yang selalu banyak berkecimpung di dunia persilatan , eits salah maksudnya dunia yang paling dekat dg anak2nya .

Yah begitulah idealnya harapan yang selalu orangtua doakan untuk semua anak-anaknya. Tapi seiiring perjalanan selama ini mendampingi anak2, ternyata butuh perjuangan yang tidak hanya menguras keringat tapi juga fikiran serta keyakinan yang kuat yaitu Insya Allah setiap anak itu punya ciri khasnya masing2 dan Allah SWT akan terus menolong kita sebagai orangtua untuk mendidik dan membimbing mereka dg sebaik-baiknya.

Kata bunda Elli Risman siy emang beda kalo mendidik anak perempuan dan laki2.

Kalo perempuan tuh pake cara yang banyak membutuhkan cerita-cerita dulu baru deh masuk ke masalah yg utama. Kalo laki-laki kata beliau tidak bisa dimintatolong atau kita sebagai ibunya terlalu banyak ngoceh. Malahan kalo bisa tuh jangan lebiih dari 15 kata untuk masuk k inti permasalahan , karena selebihnya suka kurang didengarkan .

Betul koq, itu yang rika rasakan ketika bersama-sama nailah harus banyak kosakata yg dijadikan bahan referensi untuk becerita sebelum masuk ke intinya. Misalnya masalah makan saja (emang nailah kalo untuk urusan makan ini agak sedikt butuh perjuangan karena dia punya hobi yang lain yaitu minum susu. Gak makan juga gak papa yg pentng minum susu ;)) . Jadi jurus yg dkeluarkan ya akhirnya certa dululah kehebatan dari masing2 makanan yg akan disajikan serta pujian2 yg dapat membesarkan hati nailah untuk mau makan. Dan akhirnya selama 15 menit bercerita itu , barulah mau makan .Alhamdulillah…berhasil…berhasil…berhasil…hore!! (kaya dora aja ^_^ ).

Lain lagi dg HUda dan Yazid. Alhamdulillah Mereka sih makan apa saja mau dan gak terlalu butuh banyak kosakata untuk mengajak makan . Apalagi Yazid setelah makan nasi terkadang masih minta kue, dll.
Tapi kalo kita dah panjang lebar minta tolong apapun belum selesai kalimat yang kita ucapkan emang siy kalimatnya panjang banget ( biasa ema’ ema’ kalo ngomong gak bisa dikit rasanya gimana giitu . Hihihi…kurang puas bo’) , tau2nya dah pergi begitu saja (ok mi..ok mi…katanya). Jadi emang bener kata bunda Elli kalo bisa kurang dr 15 kata. Bisa??? Yuk sama-sama belajar …..

Untuk itulah kita sebagai orangtua selalu belajar dan terus berusaha untuk menjadikan anak-anak kita sebagai cahaya mata hati yang selalu memberi kesenangan dan kebahagiaan ketika kita bersama-sama mereka…..

Jangan tunggu besok atau nanti saja ketika anak sudah besar tapi sekaranglah saatnya kita berusaha menjadi tauladan yang baik bagi anak2 kita. Dan KIta ingin mereka bisa mendoakan terus kita sampai kita bisa berjumpa di Jannah-Nya yang kita dambakan . Insya Allah…

Karena Kita tak akan pernah tau sampai kapan kita masih bisa bersama2 dg mereka……

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Rekomendasi

Masalah Gigi Anak

Jumat, 22/05/2009 17:11

Qurban Perusahaan

Rabu, 20/12/2006 11:06

IKAN: Sumber Berharga Bagi Tubuh

Selasa, 31/07/2012 14:11

Hukum Zakat dari Harta Haram

Kamis, 21/05/2020 16:00

Baca Juga

Bukankah Dia Yang Menciptakan?

Rabu, 20/01/2010 07:48

Jangan Bersedih Saudariku !

Selasa, 19/01/2010 16:53

Menentukan Pemimpin

Selasa, 19/01/2010 13:56

Gadis Kecilku yang Sabar

Selasa, 19/01/2010 07:34

Kepergian Orang-orang Terkasih

Senin, 18/01/2010 14:03

Memaknai Keikhlasan

Senin, 18/01/2010 07:52

MCK versus Parabola

Minggu, 17/01/2010 08:20

Oase Iman Lainnya

Trending