Kamis, 20 Rabiul Awwal 1443 H / 28 Oktober 2021

Hukum Islam Bagi Seorang Penjilat Sebagai Sikap yang Dibenci Allah

Eramuslim.com – Manusia sebagaimana fitratnya memiliki hati yang baik, tetapi seiring kehidupan dan kondisi sekitarnya, akhlak mereka terpengaruhi oleh contoh-contoh buruk yang malah diikuti hingga menjadi kebiasaan yang bisa mencelakai diri sendiri.

Ilustrasi penjilat.

Saat ini juga manusia sangat mudah terpancing emosi bahkan cenderung mementingkan egonya, daripada melihat kebaikan yang telah dia dapatkan.

Namun terkadang, dalam lingkungan sosial kerap juga dijumpai seseorang yang memiliki sikap penjilat, alih-alih bersikap ramah namun ternyata memiliki maksud atau tujuan licik dibelakangnya.

Tentunya hal tersebut sangat bertentangan dengan ajaran islam atau sebagaimana Rasulullah SAW selalu memberikan contoh perilaku akhlakul karimah pada umatnya.

Tahukah bahwa, seorang penjilat adalah orang yang tidak akan segan melakukan berbagai cara agar menjadi lebih dekat dengan pihak yang dirasanya akan menguntungkan, misalnya atasan atau orang tertentu.

Berdasarkan dari beberapa sumber, menjilat merupakan sikap memuji orang di hadapannya dengan sesuatu yang tidak ada pada dirinya, adalah sebuah perbuatan yang sangat berbahaya bagi sang penjilat maupun sasarannya.

Bagi yang dijilat, pujian ini bisa menyebabkan dirinya terjatuh dalam ujub bahkan tertipu dengan pujian.

Apalagi dia tentunya menyangka bahwa dirinya begitu baik serta mulia seperti pujian tersebut, padahal pujian itu bukan pujian yang tulus untuknya.

Untuk itu, perlu diketahui khususnya bagi umat muslim bahwa dalam satu hadits disebutkan ada seseorang yang memuji orang lain berlebihan di hadapan orang yang dipuji, maka Rasulullah SAW memperingatkan kepada orang yang memuji itu, sebagaimana berikut:

ويحك قطعت عنق صاحبك قطعت عنق صاحبك مرارا

“Celaka engkau, engkau telah memotong leher saudaramu! Celaka engkau, engkau telah memotong leher saudaramu!” Nabi mengulanginya beberapa kali.

(HR Bukhari & Muslim)

Kemudian, perlu menjadi perhatian terutama bagi sang penjilat ini, perbuatan tersebut sangat berbahaya bagi agamanya. Perbuatan tersebut adalah bagian dari persaksian palsu yang dilarang oleh Allah Ta’ala. Sebagaimana Allah berfirman:

فَاجْتَنِبُوا الرِّجْسَ مِنَ الْأَوْثَانِ وَاجْتَنِبُوا قَوْلَ الزُّورِ

“Maka jauhilah olehmu berhala-berhala yang najis itu dan jauhilah persaksian-persaksian dusta”.

(QS al Hajj: 30)

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Baca Juga

Oase Iman Lainnya

Trending