Sabtu, 21 Muharram 1444 H / 20 Agustus 2022

Jika Bathin Bahagia Penderitaan Badan Tidak Terasa

Suatu kali saat saya sedang chatting dengan teman. Tidak sekedar omong-omong kosong saja, saya senantiasa meminta nasehatnya perihal kehamilan. Saya akui dia adalah dokter kedua dalam kehamilan saya yang pertama ini. Saya percayakan hal yang belum tahu untuk bertanya kepadanya, karena ia telah berpengalaman (maksudnya, ia telah memiliki anak yang baru berusia empat bulanan).

Saat saya mengutarakan keluhan-keluhan dua bulan menjelang kelahiran si-malaikat kecil ini, dia menghibur saya dan mengatakan saya harus bersyukur serta bersabar sembari menikmati keadaan, beginilah sulit dan menderitanya calon ibu.

Memang benar. Sungguh saya rasakan bahwa kebahagiaan itu tak pernah terbeli oleh apapun. Kebahagiaan itu telah menghapus semua derita badan ini. Sebagaimana ketika saya hamil muda, dengan keadaan badan yang lemah, tidak sanggup mencium aroma masakan (jangankan yang dekat, yang jauh aja ketahuan alias tercium oleh saya), muntah-muntah dan berbagai macam kondisi yang sangat tidak nyaman.

Meskipun saat itu dalam keadaan yang tidak nyaman pada triwulan pertama kehamilan saya, namun saat kami (saya dan suami) pergi ke USG untuk melihat/mengintip sang janin. Seketika itulah saya merasakan kebahagiaan yang sangat. Dan saya rasakan penderitaan saya selama ini menguap satu demi satu.

Kemudian saat dia (sang janin) mulai memasuki trimester ketiga, sebuah keadaan yang sangat memerlukan kesabaran. Karena pada saat-saat seperti ini saya harus menggendongnya dalam suasana bagaimanapun. Saat-saat ia menendang, yang kadangkala membuat saya harus meringis kesakitan. Saat-saat ia naik hingga ketulang rusuk yang membuat saya jadi susah bernafas. Tapi semua penderitaan itu hilang jika saya melihat bentuknya yang mungil yang ada dalam foto hasil USG. Semua penderitaan itu hilang jika saya mengingat bahwa; dialah anugrah, dialah cinta, dialah yang akan menjadi malaikat kecilku, dialah yang akan menjadi boss baru dalam rumahku yang sepi, dialah yang akan menjadi pelipur-lara, dan dia juga yang akan sanggup menghilangkan beban kecapaian sang ayah sepulang kerja walau hanya dengan suara tangisannya.

Oh sungguh saya sangat bahagia. Dan sekali lagi bahagia ini takkan pernah terbeli oleh apapun. Menjadi ibu adalah hal yang menyenangkan, tapi saya sadar titipan allah yang satu ini haruslah kami bimbing dengan sebaik-baiknya, agar kelak dapat menjadi manusia yang bertaqwa dan menjadi manusia pembebas durjana. sebagaimana yang telah dipesankan oleh nabi, bahwasanya bayi yang lahir itu bagaikan kertas putih yang bersih. Dan kedua orang tuanyalah yang akan membuatnya penuh coretan yang indah atau bahkan dipenuhi coretan yang buram dan menyakitkan mata.

Semoga kita semua senantiasa mendapatkan petunjuk-Nya untuk dapat merawat dan membesarkan anugrah terindah ini dengan sebaik-baiknya. Aamien.

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Rekomendasi

Mencintai dan Mendoakan Non Muslim

Jumat, 14/10/2016 08:39

Ada Apa Dengan Anakku

Selasa, 21/07/2009 07:07

Sekretaris

Senin, 07/02/2011 10:43

Menjadi Pembina yang Ideal

Kamis, 21/02/2008 06:12

Ini Wewangian yang Disukai Rasulullah

Selasa, 21/01/2020 15:00

Baca Juga

Nyatanya, Aku Belum Siap Menikah

Jumat, 30/04/2010 13:44

Transfer Ilmu

Jumat, 30/04/2010 06:15

Introspeksi bagi Semua

Kamis, 29/04/2010 13:43

Apa Pantas Berharap Surga?

Kamis, 29/04/2010 07:43

Hamparan Hakikat Cinta

Rabu, 28/04/2010 13:09

Hati Kecil Sedang Gelisah

Rabu, 28/04/2010 05:28

Oase Iman Lainnya

Trending