Jum'at, 11 Rajab 1444 H / 3 Februari 2023

Kegelisahanku

Setiap aku bangun pagi hari setiap Senin, aku selalu berada dalam kegelisahan. Dalam benakku selalu timbul pikiran, apa yang bisa kukerjakan hari ini, yang bermanfaat dan menghasilkan bagi diriku, bisakah setiap detik yang akan kulalui bermanfaat dan bernilai ibadah disisi Rabbku? Aku hanya bisa berucap Laahhaulawala quwwata illa billah hill’aliyyil’azim.

Telah hampir 9 bulan ini aku jadi pengacara (pengangguran gak banyak acara). Aku keluar dari kerjaan sebelumnya setelah bulan-bulan terkahir aku merasa tidak betah lagi dengan suasana kantor, membawaku ke arah pribadi yang tidak lebih baik dari sebelumnya. Setelah itu hampir setiap minggu aku mulai lagi mengirimkan lamaran-lamaran kerja.

Dua-tiga bulan pertama aku merasakan bosan, jenuh karena tidak ada kegiatan, banyak tidur. Selama aku tidak bekerja ini, aku dibiayai oleh abang, ini sangat kusyukuri karena aku tidak perlu lagi membebani kedua orang tuaku dengan kondisiku.

Tidak ada satupun dari lamaran yang kukirimkan memanggilku untuk tes apakah interviw ataupun tertulis. Aku mencoba bersabar dan tetap mengirimkan lamaran. Di dalam hati setiap kali menuliskan lamaran aku mulai berpikir, kenapa belum ada panggilan, apakah karena usiaku yang memang telah lewat dari 27 tahun? Aku sedih, kecewa, keputusaan, stres, tidak berguna.

Aku merasakan berada pada titik terendah dalam kehidupanku. Pada saat itulah aku teringat abang, sahabat-sahabatku dan orang-orang yang sedang bekerja pada detik tersebut. Mereka berjuang untuk menghidupi diri sendiri dan juga untuk keluarganya sehingga pada saatnya nanti Allah meminta pertanggungjawaban terhadap usia mereka dan dihabiskan untuk apa saja, mereka telah mempunyai jawabannya dan Insya Allah bernilai ibadah disisiNya, sementara aku? Aku tersentak, bagaimana aku harus mempertanggungjawabkan semua waktuku?

Ya Allah yang Maha Mengetahui, selama ini waktuku banyak  terbuang begitu saja, jika sedih, stres aku terbiasa larut dengan tidur sebanyak yang aku mau. Aku berada dalam ketakutan terhadap pertanggungjawaban dan timbangan amalku kelak. Alangkah beruntungnya mereka yang bekerja, begitulah pikirku. Aku mulai berdoa agar setiap detik yang kulewatkan bermakna dan bernilai ibadah disisi Allah.

Alhamdulillah, setelah tiga bulan lebih mengganggur, ada panggilan training dari sebuah universitas dikotaku. Training untuk menambah kemampuan untuk menghadapi dunia kerja yaitu Retooling yang diadakan oleh Dikti, dan diadakan selama tiga bulan secara gratis. Aku mulai mengikuti training ini dengan tujuan menambah ilmu, teman dan juga waktu yang kulewatkan jadi lebih bernilai. Aku mulai tenang dan mulai menjalani hari-hari training.

Menjelang masa training akan habis, aku mulai lagi berada dalam kegelisahan dan ketakutan. Apa yang akan kuperbuat setelah training ini habis? Sementara lamaran kerja yang kukirimkan belum juga ada panggilan untukku? Bagaimana hari-hariku selanjutnya? Apakah waktuku akan kembali tersia-siakan? Berada dalam kegelisahan dan ketakutan yang menghantuiku, membawaku untuk selalu beristigfar dalam setiap keadaan yang diingatkan Allah.

Dalam hatiku timbul dorongan untuk mulai melakukan shalat tahajud secara rutin dan alhamdulillah, seakan ada yang menggerakkanku, pada malam hari terakhir training aku mulai melakukan shalat tahajud. Keesokkan harinya kurasakan kegembiraan dan kecerahan dalan hatiku, aku tidak tau pasti kenapa. Namun aku melanjutkan shalat tahajudku malam-malam berikutnya.

Alhamdulillah, sejak saat itu, seakan ada yang menuntunku untuk belajar dan belajar apa saja. Aku membaca berbagai buku, silahturahmi ke teman, browsing ke internet, belajar bahasa Inggris. Kurasakan kekurangan waktu karena banyak hal yang belum kukuasai. Walaupun masih belum ada panggilan kerja, aku tetap mengirimkan lamaran sementara aku juga menambah wawasan diriku.

Pikiran dan sangkaanku juga kuubah, yang tadinya setiap menuliskan lamaran aku berpikir apakah masih ada lowongan buatku sesuai kemampuanku, masih maukah perusahaan menerima orang yang di atas 27 tahun dan sebagainya, aku ubah menjadi Allah akan memberikanku pekerjaan sesuai yang kuinginkan.

Allah melihatku dan tidak akan menyia-nyiakan kerja keras hambaNya. Dan tidak gelisah lagi… karena kupercayakan setiap langkahku, setiap yang akan kulakukan pada Allah untuk menuntunku..Kupasrahkan padaNya. Ya Allah, jangan pernah tinggalkan aku, walau aku dalam kondisi apapun. Ammiin..

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Rekomendasi

Apa Kabar Akhirat?

Kamis, 26/05/2016 09:20

Sungguh Hina!

Minggu, 11/05/2008 14:23

Dari KTP Menuju Sekuler

Kamis, 26/06/2014 09:30

Bertepatan, Bukan Kebetulan

Kamis, 31/03/2011 05:44

Sistem Ekonomi Islam (4)

Senin, 15/12/2008 11:39

Baca Juga

Berkaca Dari Sang Imam

Selasa, 23/09/2008 16:01

Keajaiban orang orang beriman

Selasa, 23/09/2008 08:49

Jiwa Pemurah dan Dermawan

Kamis, 18/09/2008 08:21

Belajar dari Tragedi Pasuruan

Rabu, 17/09/2008 16:09

untuk Aliya Tersayang

Rabu, 17/09/2008 09:59

Jangan Pernah Menyerah

Selasa, 16/09/2008 07:48

Oase Iman Lainnya

Trending