Senin, 28 Safar 1444 H / 26 September 2022

Oh Binaan…Kenapa Kalian Terlihat Lebih Sibuk Dibanding Pembina…

halaqahDakwah, inilah jalan yang coba kita ikuti, jalan yang telah ditempuh para Rasul dan Nabi, jalan yang mengajak kepada kebaikan serta meninggalkan keburukan, jalan yang mengajak penghambaan hanya kepada Allah SWT dan bukan menghamba kepada makhluk. Jalan yang niscaya tersedia berbagai onak dan duri serta terdapat berbagai hambatan dan tantangan, jalan yang tidak menjanjikan jalan yang lurus, mulus dan datar, namun jalan yang kadang bergelombang, tidak rata, penuh tanjakan tajam dan belokan. Ya, banyak goncangan dalam jalan ini. Di jalan ini kita menemukan istilah pembina (Murabbi) dan binaan (Mutarabbi), dan dari istilah inilah sebuah kisah nyata itu dimulai, kisah untuk kita ambil hikmah dan kita pelajari, Insya Allah…

Ada seorang yang sedang mencoba membina (mengajak dalam kebaikan : mengaji) kepada beberapa teman, dalam sebuah lingkaran setiap seminggu sekali di masjid, diawali dengan mengaji dan diikuti dengan tausiyah agama, sekitar 1 jam-an… Penuh perjuangan dan pengorbanan, (kalau boleh mengistilahkan mungkin beberapa kali kecewa dan sedih), seperti :

  1. Mengatur hari mengaji, binaan tersebut seakan penuh dengan kegiatan, seperti bekerja, acara keluarga dan pribadi, dll. Padahal pembina sudah menyediakan waktu mengikuti waktu binaan, kapanpun untuk mengaji. Mungkin menurut binaan tersebut bahwa pembina punya banyak waktu luang, tidak banyak kegiatan. Padahal pembina pastinya jauh lebih sibuk dibanding binaan…
  2. Kehadiran, setelah ada hari yang disepakati untuk mengaji, tingkat kehadiran binaan yang sering menyertakan alasan, entah karena pulang kerja awal, ada tambahan jam kerja, ada acara keluarga, acara pribadi, dll yang membuat binaan tidak hadir. Bagaimana dengan pembina yang sudah hadir untuk mengisi mengaji?
  3. Suatu hari, sang pembina sudah menyiapan segalanya, materi, bekal, dll untuk mengisi, dia siapkan waktu di tengah kesibukannya, di tengah cuaca yang kurang mendukung (hujan deras) tetapi tidak ada satupun binaan yang hadir pada hari yang sudah disepakati tersebut. Di masjid tersebut dia termenung sendiri, merenungkan inilah jalan dakwah itu… Bahkan Rasulullah dulu mengalami jauh lebih dahsyat : hinaan, siksaan, ancaman pembunuhan, dll. Subhanallah…

Kisah di atas bisa saja pernah atau suatu saat akan kita alami. Mari kita merenung dan introspeksi diri. Apakah kita ketika menjadi binaan juga seperti kisah di atas? Menjadi orang yang sangat sibuk, sulit mencari hari untuk mengaji. Menjadi orang yang penuh kegiatan sehingga sering tidak hadir mengaji, dan selalu ada alasan untuk tidak hadir. Padahal sebenarnya kita yang lebih membutuhkan untuk mengaji, kita yang butuh untuk dibina. Atau ketika kita menjadi pembina pernahkan mengalami hal di atas? Sering? Semoga kesabaran dan keistiqomahan senantiasa menyertai karena pertemuan, perjumpaan termasuk kehadiran binaan untuk mengaji bahkan perpisahan terjadi atas kehendak Allah, tidak ada yang perlu disesalkan atas kehendakNya.

Maka melalui tulisan ini, semoga kembali menyadarkan kita untuk menjadi binaan yang taat dan patuh, binaan yang siap waktu untuk dibina dalam kebaikan dan dibina dalam meninggalkan keburukan, binaan yang istiqomah dalam berbagai kondisi, serta binaan yang rajin hadir untuk mengaji sebagai bekal kembali. Semoga juga kembali menyadarkan kepada para pembina bahwa kita adalah dai, apapun yang terjadi. Bahwa kita adalah penggiat kebaikan, tidak pernah lelah dan lesu dalam menyeru kebaikan. Bahwa surga adalah kesenangan yang sesungguhnya,dan negeri akhirat jauh lebih baik dan kekal dibanding dunia yang fana. Dan bahwa sebaik-baik manusia adalah yang bermanfaat bagi orang lain, maka teruslah sebarkan nilai-nilai kemanfaatan, siapapun penerimanya dan kapanpun waktunya. Wallahua’lam.

 

Ramadhan 1434 H

Di saat, sedih dan kecewa menggoda, dan saat itu berdoa : Ya Rabb, kuatkan, sabarkanlah…

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Baca Juga

Renungan Ramadhan

Rabu, 24/07/2013 08:46

Mendidik Perut Para Pejabat Negara

Minggu, 21/07/2013 10:15

Bonus 3 Juta Di Akhir Romadhon, Mau???

Selasa, 16/07/2013 13:47

Bergembirakah Kita dengan Ramadhan?

Minggu, 14/07/2013 10:22

Oase Iman Lainnya

Trending