Rabu, 9 Rajab 1444 H / 1 Februari 2023

T H R


Dengan perlahan Barnebu menghitung lembaran demi lembaran uang lima puluh ribuan dari dalam amplop yg baru diterimanya dari bendahara gaji kantornya.

Ada 10 lembar uang lima puluh ribuan, dicobanya utk menghitung kembali. Mana tahu ada lembaran lain yg mungkin terselip, harapnya dalam hati. Namun tetap saja jumlahnya 10 lembar, berarti ia hanya memperoleh 500 ribu rupiah sebagai THR (Tunjangan Hari Raya) tahun ini. Dengan lesu dimasukkannya kembali uang tersebut ke dalam amplop. Jumlah yg cukup besar sebenarnya, tapi bagi Barnebu jumlah sedemikian untuk membeli segala keperluan menghadapi lebaran, masih jauh dari cukup. Ia dapat membayangkan omelan istrinya saat menerima uang THR ini di rumah nanti.

"Mana cukup uang segini Pak! Barang-barang sudah pada naik, untuk makan sehari-hari aja udah dipas-pasin, gimana lagi mau beliin anak-anak baju dan sepatu baru, ganti gorden, mencat dan menghias rumah, beli sofa, memesan kue lebaran, beli ini…beli itu…dst..dst…", sederet daftar yang "harus" dipenuhi buat lebaran ini.
Demikian omelan sang istri terbayang jelas dibenaknya. Dan omelan ini akan diakhiri dengan kalimat pemungkas seperti biasanya, "kan malu kita dilihat orang Pak, kalau tampil jelek saat lebaran nanti".

Barnebu mengela nafas, mencoba menenangkan diri sambil menyandarkan badannya di kursi. Dia mencoba merenung dan bertanya pada dirinya, "Apakah memang spt ini makna lebaran? Apakah seperti ini yang dicontohkah Rasulullah SAW dan para sahabatnya?", gumamnya dalam hati. Entah sejak kapan "tradisi konsumerisme", jor-joran, dan bermegah-megahan ini dimulai. Tak jarang ada yg menghutang sana-sini, bahkan melakukan perampokan (terang-terangan atau tersembunyi) utk memenuhi tradisi kemewahan ini.

Idul Adha, yang juga hari besar Islam selain Idul Fitri, praktis dirayakan jauh lebih sederhana dibanding Idul Fitri, tapi tetap terasa bermakna.

Tanpa baju baru dan pamer kemewahan, toh kita tak merasa malu dengan orang lain. Karena orang lain juga berbuat sama seperti kita. Jadi perbuatan kita lebih dikarenakan sikap dan perbuatan orang lain? Atau apakah karena Idul Fitri didahului dengan puasa sebulan penuh, suatu ibadah yangg mengekang nafsu dunia dan sifat-sifat tercela lainnya. Sehingga begitu selesai bulan puasa, kita pun berpesta-pora merayakan "kemerdekaan" karena dapat kembali ke tabiat semula?

Barnebu teringat dengan nasihat guru agamanya di masa sekolah dulu. "Hari Raya Idul Fitri adalah hari kembalinya anak manusia kepada kesuciannya, setelah sebulan penuh berlatih mengendalikan hawa nafsunya melalui ibadah puasa ramadhan. Bukan hari kembalinya MELAMPIASKAN hawa nafsu yg terkekang selama puasa ramadhan. Ibarat atlet yg giat berlatih menghadapi pertandingan, jerih payahnya terlunasi bila memperoleh prestasi terbaik dalam pertandingan sesungguhnya".

Begitu juga puasa ramadhan, sebagai ajang latihan menghadapi kehidupan yg penuh godaan syetan utk menturutkan hawa nafsu yg selamanya tak akan bisa terpuaskan. Hari-hari setelah ramadhan inilah, ajang pembuktian gemblengan selama ramadhan, apakah kita bisa tetap bisa mengendalikan nafsu kita sendiri.
Jadi hari raya selayaknya disikapi dengan tekad utk meningkatkan kualitas diri, bukan malah kembali seperti sebelum ramadhan". Demikian lebih kurang petuah sang guru kembali terngiang di telinganya.

Sesungguhnya Takwa sebaga tujuan puasa ramadhan menjadi tolok ukur keberhasilan puasa kita. Maka yg penting sekarangg apakah kita bisa memperoleh "THR", yakni "Takwa Hasil Ramadhan", ini lah yang harus diperjuangkan. Dengannya kita terselamatkan di dunia dan di akhirat.

"Allahu Akbar…Allahu Akbar"..., sayup-sayup terdengar suara adzan dari surau kantornya, sebagai tanda masuknya waktu shalat dzuhur.

Barnebu tersadar dari lamunannya, sekarang puasa ramadhan hampir usai. Masih tersisa sedikit kesempatan untuk mengisi hari-hari di akhir bulan ini dengan ibadah terbaik, bukan dengan menyibukkan diri dengan hal-hal yang justru mengurangi makna puasa itu sendiri. Umur belum tentu mempertemukan dengan Ramadhan tahun depan.
Ia pun bertekad akan mengajak keluarganya utk mengakhiri ramadhan ini dgn sebaik-baiknya, walau tanpa baju baru. Rasulullah SAW sendiri semasa hidupnya hanya punya 2 pasang baju, satu buat shalat dan satu buat sehari-hari. Sedangkan Ia dan keluarga masih memiliki baju yangg cukup banyak dan masih layak dipakai buat lebaran nanti.

Barnebu pun teringat dgn orang-orang lain yangg bernasib malang di sekitarnya. Mereka yang tertimpa musibah, di-PHK, korban bencana alam, para gelandangan, anak-anak jalanan, dan mereka yg hidupnya nun jauh di bawah garis kemiskinan. Jangankan memperoleh THR, bisa mempertahankan hidup saja sudah untung.
THR dari kantornya ini akan diberikan sebagian buat saudara-saudaranya yg bernasib malang tersebut, dan sebagian ditabung buat keperluan yangg lebih bermanfaat dan mendesak nantinya. Demikian tekad Barnebu di dalam hati.

Ia sekarang lebih tertarik untuk mendapatkan "THR" (Takwa Hasil Ramadhan) sebagai bekal menghadapi kerasnya godaan syetan dan pengikutnya di hari-hari mendatang.
Biarlah lebaran kali ini ia dan keluarga "biasa" secara lahir tapi berharap dapat meningkat secara rohani. Bukankah org yg paling mulia adalah org yg paling takwa?, kembali nasihat gurunya teringat kembali.

Toh kebahagian dan ketenangan hidup itu bukanlah diukur dari banyaknya harta, tapi di dlm hati kita masing-masing. Berapa besar kita sanggup mensyukuri dan merasa cukup dgn karunia Ilahi rabbi. Semakin syukur kita, semakin terasa cukup, dan saat itulah kita telah menjadi "orang kaya". Sebaliknya, semakin hampa hati ini, semakin tak akan pernah bersyukur dan merasa cukup, walau harta melimpah ruah hingga akhirnya ajal menjemput. Yang tersisa hanyalah penyesalan yang tak berguna.

"Hayya alasshalaah"….suara muadzin pun semakin syahdu terdengar.

"Hayya alalfalaaah"…. (marilah menuju kemenangan).

Barnebu pun bergegas menuju surau, guna meraih KEMENANGAN.
Hari ini ia telah berhasil memenangkan gundah gulana di hatinya. MENANG dari hasutan dan perangkap godaan nafsu dunia.

Selamat Hari Raya Idul Fitri, Mohon Maaf lahir Batin

Siegen, 19 Ramadhan 1428 H

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Baca Juga

Atas Nama Lebaran

Rabu, 23/09/2009 08:04

Pulanglah…

Selasa, 22/09/2009 09:57

Permulaan Untuk Sebuah Kebaikan

Senin, 21/09/2009 09:32

Jangan Gulung Sajadahmu

Sabtu, 19/09/2009 13:51

Ramadhan Cinta di Bumi Sakura

Sabtu, 19/09/2009 08:10

Kampung yang Kusanjung

Jumat, 18/09/2009 08:55

Cahaya Redup di Lintas Utara

Kamis, 17/09/2009 14:27

Oase Iman Lainnya

Trending