Ahad, 6 Rajab 1444 H / 29 Januari 2023

Ukhti Jadilah Barang Berharga, Jangan Jadi Sampah!

Sejak duduk kelas 2 SMP, aku mulai ingin merasakan namanya cinta dan aku pikir cinta itu dalam bentuk jadian atau punya pacar. Akhirnya ketika temen cowokku nyatain cintanya, tanpa berpikir panjang aku terima saja dengan tujuan hanya ingin merasakan yang namanya punya pacar karna saat itu yang namanya pacaran lagi trendy.

Hari demi hari ternyata kehadiran dia makin mengganggu aja, contohnya kalau waktu istirahat aku jadi tidak nyaman tinggal di kelas (dia nyamperin ke kelas). Setelah 2 minggu menjalani hubungan, aku dihasut sama temenku katanya tidak pantas jadian sama dia. Ya sudah tanpa berpikir panjang lagi aku putusin dia. Misiku ngerasain punya pacar sudah berhasil, dan nilainya mengganggu!

Kelas 3 SMP, aku pun jadian lagi dengan cowok kelas 2 SMA. Alasannya, tidak tahu juga sih yang jelas aku kasihan aja. Malam minggu dia apel tapi bukan ke rumahku, tapi ke rumah teman. Rasanya makin hari kok makin tidak nyaman, sembunyi-sembunyi dari orang tua. Aku putusin saja lewat surat.

Suatu hari aku berbincang- bincang dengan guru PPKN, beliau juga punya ilmu psikolog. Tak disangka perbincangan kita walaupun hanya 1 jam, ternyata bisa membuat diriku mempunyai komitmen. Guruku hanya berpesan “JAGA DIRI, JANGAN JADI SAMPAH YANG BISA DIJUMPAI DIMANA-DIMANA, TAPI JADILAH BARANG BERHARGA YANG SULIT DIJUMPAI ORANG”. Maksudnya kita sebagai wanita harus jaga kehormatan, jangan jadi barang murahan/gampangan yang bisa dicicipi oleh semua orang. Melihat gaya pacaran jaman sekarang, astagfirulloh, mengerikan sekali, tidak ada namanya pacaran kalo tdak jalan berduaan, tidak ada pacaran tanpa pegangan tangan, ada yang sampai berciuman, layaknya suami istri.

Aku aneh sama cewek yang mau saja ngasih kehormatannya, alasannya karena cinta. Setan memang membuat sesuatu yang dilarang Alloh menjadi terasa indah dan menyenangkan. Padahal itu hanya sesaat.

Sejak perbincanganku itu, aku berkomitmen pada diriku sendiri kalau aku tidak bakalan punya pacar dan tidak akan pacaran sebelum aku nikah. Sekarang aku sudah besar sebagai wanita yang bukan lagi remaja tapi dewasa (20 tahun), dan belum pernah punya pacar sejak saat itu, dan tidak tahu yang namanya pacaran. Aku pun tidak pernah diapa-apin (masih original, hehe)

Perjalananku tapi tak semulus yang dibayangkan, kadang sakit hati juga tidak punya pacar. Malam minggu temen-teman pada malam mingguan, jalan-jalan. Malam minggu ku Cuma dengan TV, kadang buku ketika ada PR.

Kadang kakakku malah nyuruh aku buat punya punya pacar, mungkin dia kasihan sama aku karena teman-temanku pada punya pacar. Tapi komitmenku kuat. Makin dewasa aku makin tahu apa itu cinta, cinta yang agung adalah cinta pada Alloh. Dan selalu mengharap cintaNya. Kini aku bangga dengan komitmenku, dan sampai hari ini aku berhasil untuk istiqomah menjaga kehormatan. Kadang masih ada kendala juga sih, keluargaku tak terlalu memahami hal ini, sehingga mereka kadang ngolokin aku. Tapi aku selalu yakin Alloh akan memberi cinta, pasangan hidup yang terbaik untukku suatu hari nanti… ^_^

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Baca Juga

Saya Merindukan Semangat Perindu

Sabtu, 23/01/2010 04:59

Cermin Sebuah Kehidupan

Jumat, 22/01/2010 13:55

Bersyukur Atas Semua Nikmat

Jumat, 22/01/2010 07:51

Ku Bersyukur padaMu Ya Allah

Kamis, 21/01/2010 14:27

Buat Apa Engkau Dilahirkan di Dunia?

Kamis, 21/01/2010 14:27

Harapan Orang Tua

Rabu, 20/01/2010 14:18

Bukankah Dia Yang Menciptakan?

Rabu, 20/01/2010 07:48

Oase Iman Lainnya

Trending