Senin, 28 Safar 1444 H / 26 September 2022

Din Syamsuddin Imbau Rakyat dan Aparat Menahan Diri

Eramuslim – Dewan Pertimbangan (Wantim) Majelis Ulama Indonesia (MUI) mengimbau rakyat dan aparat keamanan untuk saling menahan diri. Masyarakat yang turun ke jalan diminta untuk tidak terhasut provokasi. Demikian pula, aparat yang bertugas diminta bekerja secara profesional, yakni menjaga keamanan rakyat yang sedang berunjuk rasa.

Ketua Wantim MUI, Prof Din Syamsuddin mengatakan, pihaknya merespons situasi terkini dengan memperkuat tausiyah kebangsaan yang telah sebelumnya diumumkan. Salah satu inti tausiyah itu mengimbau tiap elemen bangsa untuk dapat menahan diri.

“Maka kami menyeru kepada semua pihak agar dapat menahan diri, baik rakyat maupun aparat (keamanan),” kata Din Syamsuddin kepada┬áRepublika di kantor CDCC, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Rabu (22/5).

Ia menyampaikan, rakyat yang ingin melakukan unjuk rasa untuk menyatakan pendapatnya sebaiknya dapat menahan diri. Rakyat jangan sampai terkena hasut dan provokasi supaya tidak melakukan tindak kekerasan dan anarkisme.

Ia juga menegaskan, agar aparat menahan diri supaya bisa secara profesional melaksanakan tugasnya mengawal rakyat yang melakukan unjuk rasa. Selain itu, Wantim MUI juga mengungkapkan rasa prihatin karena ada orang-orang yang meninggal dunia saat bentrokan terjadi.

Din menuturkan, pihaknya meyakini unjuk rasa yang dilakukan sekelompok masyarakat itu memiliki niat damai. Mereka melakukan buka puasa dan tarawih bersama, kemudian menggelar aksi damai hingga batas waktu yang ditentukan.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Baca Juga

Ramadhan Lainnya

Trending