Kamis, 2 Rabiul Awwal 1444 H / 29 September 2022

Kisah Sejarah Pangeran Diponegoro (11)

“Pasti, Tuan. Semuanya sudah saya siapkan, termasuk Sari.”

“Bagus, bagus. Tolong untuk perempuan itu kowe jangan suruh menari lama-lama. Nanti diakecapekan. Aku tidak mau kalau dia nanti cepat capek. Untukmu sendiri pasti sudah juga kan?”

Danuredjo tertawa keras sambil mengangguk-anggukkan kepalanya. Smissaert juga ikut tertawa.

“Sriayu lagi…?” goda Smissaert.

Patih itu menggelengkan kepalanya, “Untuk malam ini yang lain saja. Bosan kalau makan sayur asem terus, biar malam ini saya makan sayur lodeh…”

Smissaert sekarang yang tertawa keras. Danuredjo pun demikian. Keduanya memang penggila perempuan. Bahkan di dalam urusan keputusan pengadilan pun, Patih Danuredjo akan memenangkan pihak yang memberikan hadiah berupa perempuan muda dan cantik kepadanya. Hanya Wakil Residen Chevallier yang mampu menandingi mereka dalam urusan perempuan. Wakil Smissaert ini memiliki banyak kisah asmara, termasuk dengan puteri-puteri kraton.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3 4 5 6

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Rekomendasi

9 Karakter Taqwa (bagian 2)

Rabu, 09/09/2009 03:13

Perpindahan Kiblat

Minggu, 30/08/2009 01:16

Style of A Modern Family?

Senin, 22/11/2010 08:28

Ternyata Adam Dilahirkan?

Selasa, 10/07/2007 13:26

Sistem Ekonomi Islam (4)

Senin, 15/12/2008 11:39

Kerja Adalah Ibadah (Are You Sure?)

Sabtu, 30/05/2009 08:25

Mengapa Kambing Itu Menangis Ayah?

Jumat, 12/11/2010 07:07

Baca Juga

Kisah Sejarah Pangeran Diponegoro (7)

Selasa, 03/10/2017 09:30

Kisah Sejarah Pangeran Diponegoro (5)

Minggu, 01/10/2017 11:00

Resensi Lainnya

Trending