Rabu, 16 Rajab 1444 H / 8 Februari 2023

Citizen Kapitalisme

Evolusi suatu masyarakat, termasuk evolusi sistem dan perilaku ekonominya, terkait erat dengan perubahan-perubahan di dalam sistem nilai yang menjadi manifestasinya. Nilai-nilai yang dijadikan pedoman oleh masyarakat akan menentukan pandanga dunia, lembaga keagamaan, perusahaan dan tekologi ilmiah dan pengaturan-pengaturan politik dan ekonomi masyarakat tersebut. Demikian tulis Fritjop Chapra di dalam bukunya The Turning Point (1997) dalam menganalisa perilaku masyarakat suatu peradaban.

Kontraksi Budaya

Chapra melanjutkan, bahwa perangkat nilai dan tujuan kolektif yang telah terungkapkan dan dikondifikasi, akan membentuk persepsi, wawasan, dan pilihan-pilihan untuk adaptasi sosial yang pada gilirannya menyebabkan perubahan budaya. Melahirkan budaya baru.

Pada rentang waktu abad ke enam belas dan tujuh belas, terdapat perubahan dramatis terhadap cara manusia menggambarkan dunia dalam keseluruhan cara berfikir. Mentalitas dan persepsi tersebut menjadi dasar paradigma yang mendominasi kebudayaan selama tiga ratus tahun, hingga memasuki abad 21 kini.

Eko Laksono, secara deskriptif menggambarkan transformasi budaya pada masa tersebut di dalam bukunya Imperium III, Zaman Kebangkitan Besar (2006). Bahwa zaman yang disebutkan sebagai “Kebangkitan Kedua, Kebangkitan Barat” atau renaissance, ditandai dengan perubahan gaya hidup masyarakat barat, khususnya Eropa, termasuk dalam pola perilaku ekonomi.

Perubahan drastis terjadi pasca evolusi industri di Inggris. Kantong-kantong kapitalis mulai terbentuk. Konglomerat Inggris umunya berasal (imigran) dari Italia dan Prancis. Masyarakat dan gaya hidup Inggris pasca revolusi bertahan hingga kini, menggurita melalui jalan imperialisme sepanjang abad 19 hingga abad 20.

Di abad 21, wajah representatifnya bisa kita tandai dengan munculnya ikon peradaban baru, bergeser dari tempat semai di Eropa. Simbol kemapanan baru itu ada di Amerika Serikat, kemudian tersebar melalu kampanye yang masif dengan dukungan korporasi bisni dan militer. Imperialisme politik dan ekonomi, juga imperialisme budaya.

Life Style

Salah satu pemberitaan yang mengusik publik Indonesia akhir-akhir ini adalah debt collector atau lebih mudah kita kenal dengan sebutan penagih utang. Sorotan publik terhadap layanan jasa debt collector ini bermula dari tewasnya Sekretaris Jenderal Partai Pemersatu Bangsa (PPB), Irzen Octa.

Seperti diberitakan, Irzen tewas tidak lama setelah terlibat negosiasi dengan tiga orang debt collector yang dipekerjakan oleh salah satu bank asing yang beroperasi di Indonesia. Di duga, saat terjadi negosiasi terhadap tunggakan pembayaran tagihan Irzen sebsar Rp. 100 juta, para debt collector tersebut melakukan kekerasan.

Sebelum kejadian tersebut, posisi debt collector sudah sering dipolemikkan. Media sering memberitakan tentang keluhan nasbah bila tak mampu menyelesaikan utangnya, biasanya debt collector melakukan teror hingga kekerasan. Kita tentu tidak hendak menyudutkan pekerjaan debt collector, bahwa perlu navigasi perspektif, kenapa hal semacam ini –kekerasan- bisa terjadi.

Berangkat dari uraian di awal tulisan ini, melihat realitas kekinian, ada perubahan pada pola budaya dan perilaku masyarakat. Kartu kredit sering dijadikan sebagai simbol gaya hidup masyarakat urban (perkotaan). Baik oleh kalangan pejabat, selebritis maupun publik figur lainnya.

Gegap gempita perubahan gaya hidup ini seiring dengan perkembangan dunia imformasi yang ditandai dengan membanjirnya iklan beragam produk, dari produk lokal hinga impor. Dewasa ini, logika kapitalisme telah merasuki jantung budaya masyarakat. Simbol-simbol kemapanan ekonomi seperti mall dan berbagai arena belanja lainya tumbuh subur, secara kausalistik turut mendesakkan perilaku konsumtif.

Elaborasi informasi dalam iklan-iklan artifisial, didukung oleh akses produk yang reltif mudah bahkan bisa dibeli secara online (via internet), menghilangkan rasionalitas masyarakat terhadap kebutuhan yang dalam teori ekonomi kapitalis secara absolut dijelaskan tanpa limitasi.

Secara mekanistik, lahirnya kelas-kelas menangah seiring pertumbuhan ekonomi Indonesia juga turut memberi sumbangsih. Budaya latah di dalam masyarakat tidak saja di daerah urban, namun hingga ke pelosok -sebagai ekses informasi- membentuk arus baru yang mereduksi batas-batas kemampuan ekonomi.

Preferensi yang telah mengkooptasi akal sehat masyarakat tersebut, bisa kita rasakan dari berbagai kemudahan untuk memiliki suatu produk. Dari kebutuhan lux seperti mobil, hingga tersier seperti handphone jamak dikreditkan dengan bunga bersaing. Kadang disertai dengan iming-iming doorprize dan berbagai fasilitas yang memanjakan syahwat konsumtif masyarakat yang sebelumnya telah diracuni oleh propaganda iklan.

Belajar Dari Krisis AS

Kristalisasi dari budaya konsumtif ini dapat kita lihat dari data berikut. Data Bank Indonesia (BI) menunjukkan pertumbuhan kartu kredit setahun terakhir mengalami peningkatan. Dibanding pada Februari 2010, meningkat 7,3 persen pada bulan yang sama di tahun 2011 ini. Selain itu, dari Rp.6000 triliun nilai produk domestik bruto (PDB) Indonesia, sebagian besar, yaitu 60 persen bersumber dari sektor konsumsi. Ini merupakan peluang bagi bank untuk menyalurkan kartu kredit.

BI melansir bahwa hingga Januari 2011, jumlah kredit bermasalah (non performing loan / NPL) dari pengguna kartu kredit mencapai Rp. 1,56 triliun. Jumlah tersebut tentu terus bergerak naik seiring dengan inovasi fasilitas kartu kredit dan sejumlah bank menargetkan pertumbuhan dari bsnis ini mencapai 30 persen. Menyalurkan kartu kredit adalah bisnis yang cukup menggiurkan dengan bunga 3,5 persen per bulan.

Krisis ekonomi yang melanda AS pada tahun 2008 yang hingga kini belum pulih, pada awalnya juga berasal dari kemudahan akses kredit, khususnya kredit perumahan yang akhirnya mengakibatkan subprime morgage. Adalah Lehman Brothers, salah satu lembaga keuangan terbesar di dunia, tidak mampu menalangi kredit macet nasabahnya. Bukan hanya Lehman Brothers, perusahaan raksasa lainnya seperti Merrill Lynch dan American International Group.

Etika dan landasan ekonomi Islam yang bersumber dari Al Qur’an mewanti-wanti umat manusia agar menjauhi kredit -berbunga-. Secara marathon, Allah SWT berfirman di dalam Surat Al Baqarah ayat 275 hingga ayat 280. Salah satu model manusia pemakan riba, termasuk juga peradaban yang tumbuh karena riba adalah “…tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kerasukan setan karena gila. Yang demikian itu karena mereka berkata bahwa jual beli sama dengan riba. Padahal Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba” .

Kasus yang terjadi pada Sekjen PPB tersebut, merupakan alarm betapa kapitalisme korporasi melalui agen-agennya berhasil membuat mainstream (arus utama) citizen kapitalism. Yaitu model kapitalisme baru yang ber-fusi pada sektor budaya masyarakat, mengakar urat dan menjadi life style (gaya hidup). Setiap warga bumi kini bisa menjadi kapitalis dengan bekal kartu kredit. Kapitalis semu, dipaksa menjadi pemodal palsu, citizen kapitalism.

Sebagai solusi, maka Indonesia sebagai negara dengan penduduk muslim terbesar di dunia, harus kembali kepada sistem ekonomi Rabbani yang bersumber dari Al Qur’an. Sistem ekonomi yang tidak mengenal bunga uang. Sistem ekonomi yang memanusiakan manusia, mendorong produktifitas utang dalam bentuk investasi bagi hasil. Bukan utang konsumtif seperti yang ditawarkan bank-bank di kekinian, yang pada akhirnya menjadi bom waktu bagi kehidupan bangsa kita. Mari berhijrah ke sistem ekonomi Islam.

Jusman Dalle; Penulis adalah Humas Forum Silaturahim Studi Ekonomi Islam (FoSSEI) Regional Sulawesi Selatan dan Ketua Dep. Humas KAMMI Daerah Makassar 2009/2011

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Baca Juga

Invisible Hand In Cirebon

Rabu, 20/04/2011 14:07

Propaganda Basi: Islam dan Terorisme

Senin, 18/04/2011 10:34

Belajar Kepatuhan dari Bangsa Jepang

Jumat, 15/04/2011 09:54

Sejauh Mana Rasa Aman itu Ada?

Rabu, 13/04/2011 09:18

PKS dan Pertaruhan Politik Islam

Jumat, 08/04/2011 10:07

Kepemimpinan, Islam dan Indonesia

Rabu, 06/04/2011 10:34

Pemuda & Mahasiswa Lainnya

Trending