Jum'at, 10 Rabiul Awwal 1444 H / 7 Oktober 2022

Akankah Peradaban Buku Cetak di Indonesia Akan Berakhir?

Eramuslim.com – Hari ini, Selasa, 5 Juni 2018, aku pergi ke perpustakaan nasional untuk mengurus ISBN. Ada satu novel bagus yang tengah aku siapkan penerbitannya Juli ini. Tadinya kulakukan pengurusannya lewat sistem online, tapi karena belum familiar, kuputuskan langsung saja datang. Rupanya memang ada masalah pada pengiriman email berkas yang failure delivery. Akibatnya permintaan ISBN, tidak direspon.

Setelah bertemu langsung, dengan murah hatinya petugas ISBN membantuku, hingga singkat cerita, tahap pemberkasan online berhasil masuk. Tinggal menunggu waktu 5 hari untuk mereka cek untuk layak diberikan ISBN.

Begitulah ceritanya urusan sistem online pendaftaran ISBN yang diterapkan sekarang oleh perpusnas.

Lepas dari urusan tersebut, aku berangkat ke Kwitang menuju toko buku yang kerap berpuluh tahun aku kunjungi. Tentu sudah tahu maksudnya, ialah Toko Buku legendaris, TB Gunung Agung.
Kaget sekali aku, saat tiba di lokasi. Di depan pintu gedung toko buku tersebut, terpampang selembar spanduk bertuliskan, Pindah Ke Kwitang No. 38. Lebih Luas, Lebih Nyaman, Lebih Lengkap. Jelas, toko buku ini telah tutup di lokasi itu.

Memang tanda-tanda akan tutup sudah lama saya deteksi. Sekira 4 bulan sebelum sekarang, saya sudah melihat gejalanya. Pengunjung yang makin sepi, isi toko buku yang makin sedikit. Dan suasana yang terlihat kaku, tidak riang. Setidaknya aku lihat dari pemandangan para karyawannya. Betul saja, sekarang saat tulisan ini dibuat, toko buku yang banyak memberi kesan dan manfaat ini, telah tutup.

Ketika kutanya pada seorang petugas kebersihan ibu kota yang lewat, dia katakan, sudah tutup lama, Pak. “Sebulan, ada?” tanyaku lagi. “Lebih kali, Pak.”

Saya tercenung beberapa saat. Pabila kuingat kebiasaanku yang suka berkunjung ke toko buku ini, sekarang hal itu tak lagi bisa kunikmati.
Aku coba mengabadikan suasana gedung yang telah tutup ini. Kuambil gambar seperlunya sebagai bukti tutupnya toko.

Kemudian aku ke Toko Buku Walisongo yang tidak jauh dari lokasi tadi. Aku masuk ke dalam. Waaahh…tanda-tanda juga menghawatirkanku. Aku tak melihat gadis-gadis pelayan toko buku yang anggun-anggun, sejuk dipandang, wajah yang ceria dan ramah. Tak ada lagi pengunjung yang ramai. Padahal saat tulisan ini dibuat, adalah puasa ramadhan. Biasanya toko buku Walisongo akan berlimpah pengunjung manakala ramadlan berlangsung. Alasannya sederhana, sambil menunggu buka puasa, orang-orang habiskan waktu melihat-lihat buku-buku Islam terbaru untuk dibeli. Nah…aku lihat kok pengunjung tidak lagi seramai dulu. Apa yang terjadi. Aku melangkah lebih dalam. Suatu rak dan space yang dulu banyak diisi oleh buku-buku, kini terlihat kosong. Waaahh… tanda-tanda akan tutup pulakah Walisongo ini seperti halnya kakaknya, TB Gunung Agung yang tadi? Saya sangat berharap, janganlah toko buku khas buku-buku tema Islam legendaris ini tutup. Sebab dia sudah menyumbang besar bagi kebudayaan Islam kontemporer di Indonesia.

Aku merenung dengan apa yang kuhadapi ini. Aku berpikir, mungkin ini tak dapat dibendung. Ini adalah konsekwensi perubahan zaman yang tak bisa dicegah. Hanya bisa dengan mengubah cara dan berselancar di atas gelombang zaman.

Ya, zaman buku cetak tampaknya segera akan redup. Orang mulai beralih ke buku digital. Orang mulai mengonsumsi informasi dan data dari online dan sajian digital. Sedangkan sajian cetak, makin hari makin ditinggalkan.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Baca Juga

Surat Terbuka Lieus Untuk Jokowi

Rabu, 09/05/2018 09:00

Hancurkan HP-mu Ustadz!

Kamis, 26/04/2018 14:59

Seniman di Muka Zaman

Minggu, 08/04/2018 14:00

Suara Pembaca Lainnya

Trending