Rabu, 1 Rabiul Awwal 1444 H / 28 September 2022

Aksi Nasional Mahasiswa Badan Koordinasi Lembaga Dakwah Kampus (BKLDK)

PERNYATAAN SIKAP
AKSI NASIONAL MAHASISWA 28 OKTOBER 2009

SERUAN MAHASISWA KEPADA REZIM BARU :
TINGGALKAN NEOLIBERALISME, TEGAKKAN SYARIAH & KHILAFAH

Kabinet Indonesia Bersatu Jilid II sebagai wujud rezim baru telah terbentuk beberapa hari yang lalu. Rezim baru ini, secara prinsip pemikirannya tidak berubah. Pos strategis bidang ekonomi tetap diisi oleh menteri-menteri yang pro liberal. Kecenderungan rezim baru ini terhadap ideologi sekuler neoliberal tetap bertahan seperti sebelumnya, bahkan semakin menguat. Agenda-agenda neoliberal seperti liberalisasi, privatisasi dan penghapusan subsidi akan terus berlanjut lima tahun ke depan. Hal ini penting untuk mengamankan kepentingan bisnis kapitalis baik dalam maupun luar negeri. Dan bagi negara imperialis, jaminan kebijakan ekonomi yang pro liberal penting untuk mempertahankan kerakusannya mengeksploitasi kekayaan alam Indonesia.

Proyek liberalisasi ekonomi Indonesia akan memasuki tahap implementasi. Sejak 10 tahun yang lalu, proyek liberalisasi ekonomi dipersiapkan. Lembaga-lembaga asing pun ikut andil dalam penyusunan kebijakan pemerintahan mulai dari UU Sumber Daya Air, UU Penanaman Modal, UU Mineral dan Batubara, UU Ketenagalistrikan dan sebagainya. Bahkan dalam rangka liberalisasi ekonomi, sekitar 200 UU sudah disiapkan untuk disahkan oleh parlemen terpilih. Tak ada yang menjamin kekayaan alam Indonesia tidak dijarah oleh asing dalam lima tahun ke depan. Bahkan bisa jadi BUMN strategis akan lenyap mengikuti privatisasi yang sudah digariskan sebelumnya. Kondisi ini semakin parah karena mayoritas menteri juga berasal dari partai politik anggota koalisi gemuk pendukung rezim ini. Plus 75 persen anggota parlemen juga berasal dari partai politik pendukung rezim baru ini. Artinya proses liberalisasi akan berjalan lancar dan legal tanpa proses kritik yang signifikan. Akhirnya rakyat semakin menderita dan negeri ini akan terus dilanda krisis tak berkesudahan.

Fakta membuktikan bahwa sejak kemerdekaan sampai saat ini, Indonesia telah berganti-ganti rezim, tetapi rakyat tetap dalam penderitaan. Rezim orde lama telah mengelola negeri ini dengan sistem sosialisme dan berujung pada penderitaan rakyat. Rezim orde baru mengelola negeri ini dengan kapitalisme dan berujung pada krisis yang semakin menjadikan Indonesia terpuruk. Orde reformasi yang diharapkan oleh banyak kalangan akan membawa kebaikan, ternyata malah semakin menjatuhkan negeri ini dalam kubangan penjajahan neoliberalisme yang semakin hari semakin menguat. Ada persoalan mendasar yang terjadi pada negeri ini sehingga problem rakyat semakin menggunung. Tidak cukup sekedar berganti rezim tetapi sistem rusak yang membawa penderitaan rakyat harus diganti.

Kondisi faktual di atas menggugah kami untuk menganalisa dan merumuskan solusi intelektual agar negeri ini segera terbebas dari penjajahan di segala bidang. Hal itulah yang mendorong kami menyelenggarakan Kongres Mahasiswa Islam Indonesia (KMII) di Jakarta pada tanggal 18 Oktober 2009. Lebih dari 5000 mahasiswa dari seluruh Indonesia telah berpartisipasi dalam kongres ini. Mereka berasal dari beragam latar belakang gerakan baik Lembaga Dakwah Kampus (LDK), Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM), Lembaga Legislatif Mahasiswa, Unit Kegiatan Mahasiswa Intra Kampus maupun Organisasi Mahasiswa Ekstra Kampus. Pada event ini berhasil dirumuskan dan ditandatangani SUMPAH MAHASISWA 18 OKTOBER 2009. Sumpah Mahasiswa ini adalah komitmen intelektual kami sekaligus menjadi SERUAN dan TANTANGAN INTELEKTUAL kepada rezim manapun termasuk rezim penguasa yang baru agar jangan terus- menerus menambah penderitaan rakyat dengan mempertahankan sistem sekuler baik sosialisme maupun liberalisme. Sumpah Mahasiswa 18 Oktober 2009 juga merupakan komitmen spiritual kami karena keyakinan yang mendalam kepada Allah SWT dan ideologi Islam sebagai solusi tuntas problematika negeri ini.

Oleh karena itu, kepada rezim baru negeri ini kami sampaikan :

SERUAN MAHASISWA KEPADA REZIM BARU : TINGGALKAN NEOLIBERALISME, TEGAKKAN SYARIAH DAN KHILAFAH

Melalui lembaran ini pula kami sampaikan kepada seluruh mahasiswa dan gerakannya agar tidak terjebak sekedar mengganti rezim tetapi mulailah berpikir untuk merumuskan dan menawarkan sistem baru untuk mengelola negeri ini. Dan kami menawarkan kepada seluruh mahasiswa dan gerakannya apapun latar belakangnya untuk menjadikan ideologi Islam sebagai mainstream gerakan, sekaligus menjadikannya sebagai sistem yang ditawarkan dan disosialisasikan untuk mengelola negeri ini. Bergabunglah dalam GERAKAN SUMPAH MAHASISWA 18 OKTOBER 2009. ALLAHU AKBAR!

(Jakarta, 28 Oktober 2009)

***

SUMPAH MAHASISWA
18 OKTOBER 2009

Sejak kemerdekaan hingga lebih dari enam dekade, sekulerisme mengatur Indonesia, terlepas dari siapa pun yang berkuasa. Hal yang sama juga terjadi di negeri-negeri muslim lainnya. Sistem sekuler telah menyebabkan rakyat terus menerus hidup dalam berbagai krisis yang tidak berkesudahan. Sampai saat ini fakta kemiskinan, kebodohan, kedzaliman, ketidakadilan, disintegrasi dan berbagai problem lain, termasuk penjajahan dalam segala bentuknya, senantiasa mewarnai kehidupan masyarakat Indonesia dan negeri-negeri muslim lainnya. Sistem sekuler telah mengakibatkan potensi sumberdaya alam dan kekayaan mineral yang sangat melimpah tidak mampu membuat rakyat hidup dalam kebaikan. Justru sebaliknya, rakyat hidup dalam penderitaan. Semua potensi dan kekayaan alam yang dimiliki seolah tidak memberikan arti apa-apa buat hidup rakyat.

Oleh karena itu, setelah kami melihat, mencermati dan menganalisa fakta kerusakan yang ada serta merumuskan kondisi ideal, maka demi Allah, Zat yang jiwa kami berada dalam genggaman-Nya, kami mahasiswa Indonesia bersumpah :

  1. Dengan sepenuh jiwa, kami yakin bahwa sistem sekuler, baik berbentuk kapitalis-demokrasi maupun sosialis-komunis adalah sumber penderitaan rakyat dan sangat membahayakan eksistensi Indonesia dan negeri-negeri muslim lainnya.
  2. Dengan sepenuh jiwa, kami yakin bahwa kedaulatan sepenuhnya harus dikembalikan kepada Allah SWT – Sang Pencipta alam semesta, manusia dan kehidupan – untuk menentukan masa depan Indonesia dan negeri-negeri muslim lainnya.
  3. Dengan sepenuh jiwa, kami akan terus berjuang tanpa lelah untuk tegaknya syari’ah Islam dalam naungan Negara Khilafah Islamiyah sebagai solusi tuntas problematika masyarakat Indonesia dan negeri-negeri muslim lainnya.
  4. Dengan sepenuh jiwa, kami menyatakan kepada semua pihak bahwa perjuangan yang kami lakukan adalah dengan seruan dan tantangan intelektual tanpa kekerasan.
  5. Dengan sepenuh jiwa, kami menyatakan bahwa perjuangan yang kami lakukan bukanlah sebatas tuntutan sejarah tetapi adalah konsekuensi iman yang mendalam kepada Allah SWT.

Allahu Akbar! Allahu Akbar! Allahu Akbar!

AKSI NASIONAL MAHASISWA
BADAN KOORDINASI LEMBAGA DAKWAH KAMPUS (BKLDK)

Alamat : Jl. Sunan Giri No. 1 Rt 12/15 Rawamangun, Jakarta Timur
Telp : 021-91925306 Hp : 085710045957
Website : www.dakwahkampus.com E-mail : [email protected]

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Rekomendasi

Muslimah Kini dan Nanti

Selasa, 13/04/2010 10:20

Makanan Halal

Rabu, 11/01/2006 08:31

Membangun Rumah di Surga (bag. 2)

Kamis, 28/01/2010 17:01

Ingin Masuk Pesantren

Senin, 08/03/2010 07:07

Adab Memakai Sandal

Selasa, 12/09/2017 10:30

Baca Juga

Versi Bahasa Asing

Senin, 26/10/2009 10:37

Kenapa Cuma Ramadhan Saja??

Sabtu, 17/10/2009 21:45

Pernyataan Sikap Pelajar Indonesia

Rabu, 14/10/2009 17:30

Suara Pembaca Lainnya

Trending