Rabu, 12 Rabiul Akhir 1441 H / 11 Desember 2019

Militansi Emak Anti Rekonsiliasi

Karena itu sungguhlah publik, baik penguasa maupun berbagai lapisan masyarakat, harus lebih peka pada kondisi yang terjadi. Para emak pendukung 02 ini boleh dikata bukan emak biasa. Keberadaan mereka mewakili elemen Islam. Mereka adalah para muslimah yang sudah terlanjur sangat terluka oleh kezaliman rezim petahana sejak periode lima tahun ke belakang.

Mereka sebenarnya orang-orang yang teguh memegang prinsip. Mereka setia sebagaimana kesetiaan kepada suaminya. Mereka melindungi pilihannya seperti induk ayam melindungi anak-anaknya. Mereka tidak punya rasa mencla-mencle. Yang dengannya, hendaknya jangan pula coba-coba mengkhianati para emak ini.

Wahai para emak, coba perhatikan sejenak. Bicara tentang arus perubahan, apakah emak ingin lebih dahsyat dalam memegang kebenaran di dalam perubahan tersebut mak? Maka sungguh mak, berpeganglah pada agama Allah secara kaffah. Perjuangkanlah kemenangan Islam tanpa mendukung kubu mana pun, melainkan Islam itu semata-mata. Rekonsiliasi itu tak ubahnya upaya kompromi yang terlalu lezat untuk tidak dicicipi. Dan jika para emak lengah sedikit saja, maka rekonsiliasi itu masih berpeluang besar untuk dipilih.

Jadi mari mak, pilihlah jalan Allah yang hakiki. Yakni jalannya para Nabi dan Rasul yang tak pernah lelah membela tauhid tanpa kompromi. Agar kemenangan itu benar-benar nyata. Ingatlah, jika kemenangan itu “hadiah” dari para penghadang Islam, maka bersiaplah dengan pengkhianatan politik yang jauh lebih melukai. Dukungan emak dalam politik berasas manfaat model begini pasti bertepuk sebelah tangan. Karena kemenangan semacam itu pasti semu belaka. (rmol)

Nindira Aryudhani
Koordinator LENTERA.

← Halaman sebelumnya

Halaman 1 2

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

Baca Juga

Suara Pembaca Lainnya

Trending