Jum'at, 23 Jumadil Akhir 1443 H / 28 Januari 2022

Akhir Hidup Raja Pelopor Penyembahan Berhala di Tanah Arab

Eramuslim.com  – Amri’ al-Qais bin Amar bn Amri’ al-Qais al-Lukhami, raja terkemuka yang diklaim sebagai peletak pertama persembahan terhadap berhala, pada masa Jahiliyah. Namun, pada pengujung hidupnya, Amri’ yang dikenal dengan kehidupan glamor dan gemerlap duniawi itu, beranjak sadar. Dia berhenti berfoya-foya. Di level inilah, Amri’ mulai menampakkan sikapnya yang bijak.

Dikisahkan dalam kitab Maqamat al-Ulama, karya Imam Abu Hamid Al-Ghazali, suatu hari, Amri’  keluar dari kediamannya dan berjalan-jalan. Di tengah perjalanannya, dia bertemu dengan sosok nelayan yang membawa keranjang. Tampak si nelayan tadi mengumpulkan tulang belulang manusia dan merapikannya. Penasaran dengan apa yang dilakukan si nelayan itu, Amri’ pun bertanya.

“Wahai fulan, ceritakan apa yang terjadi denganmu? Saya lihat kondisi Anda buruk sekali dan sendirian dalam aktivitas seperti ini?”

Lalu si nelayan menjawab, “Perubahan kondisi dan lusuh rupaku karena sejatinya aku dalam sebuah perjalanan, bersama dua malaikat yang terus menyeruku menuju rumah yang sempit, lubang yang gulita, tempat yang jauh, lalu menyerahkanku menuju ujian sebenarnya berteman kebinasaan, di antara tumpukan jenazah. Seandainya saja aku tinggalkan tempat itu bersama kering, sempit, dan binatangnya, hingga tulangku terpisah, dan hewan-hewan tanah menggerogoti daging, tulang, dan nadiku, lalu aku kembali utuh dan tersusun lagi, tentu itu akan menjauhkanku dari bala, dan mendatangkan kesembuhan. Tetapi aku lebih memilih riuhnya Padang Mahsyar, dan mendatangi tempat pembalasan, dan tidak tahu kemanakah tempatku berpulang, surga atau neraka? Lalu kehidupan seperti apa lagi mereka yang menyadari akan begini akhir hidupnya?”

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Baca Juga

10 Makanan Yang Terlarang!

Senin, 10/01/2022 07:24

Tahukah Anda Lainnya

Trending