Selasa, 17 Muharram 1444 H / 16 Agustus 2022

Ini Makna Tulisan Arab di Gembok Makam Rasulullah

Eramuslim – Makam Rasulullah yang berada di area Masjid Nabawi, Madinah, merupakan tempat yang bersejarah. Makam ini menjadi salah satu lokasi ziarah yang tak pernah sepi pengunjung sepanjang masa.

Di gembok makam Rasulullah ternyata terdapat tulisan Arab kaligrafi. Seperti diterangkan Habib Sayid Machmoed, makna kaligrafi di gembok tersebut adalah penggalan syair Qosidah Maulid Burdah, karya Imam Al-Bushiri Rahimahullah yang selama ini dianggap salah satu ahli bid’ah oleh kelompok anti-maulid.

Begini bunyi kaligrafi tersebut:

‎هو الحبيب الّذي ترجى شفاعته – لكلّ هول من الأهوال مقتحم

Artinya,‎ “Dialah Nabi Muhammad Shalallahu Alaihi Wa Sallam, sang kekasih yang syafaatnya senantiasa dinanti, dalam menghadapi segala derita dan malapetaka yang menerpa.”

Jika anti maulid menilai ini bid’ah, maka lain cerita menurut umat Islam yang biasa melantunkan Maulid Burdah, kalimat tersebut adalah kalimat pujian pada Rasulullah yang sangat indah. Makanya, Maulid Burdah ditempatkan di gembok makam Rasulullah sebagai tanda kecintaan pada Beliau.

Imam Al-Bushiri sendiri adalah pengarang Maulid Burdah. Nama lengkapnya Syarafuddin Abu ‘Abdullah Muhammad ibn Sa’id ibn Hammad ibn Muhsin ibn ‘Abdullah ash-Shanhaji al-Bushiri al-Mishri. Dalam beberapa sumber diterangkan, ia berasal dari Maroko, lahir di Dalas, sebuah wilayah Bahansa, dataran tinggi Mesir di tahun 608 H atau 1212 H dan besar di Bushir.

Sebutan Al-Bushiri sendiri merujuk pada suatu daerah di Mesir bernama Bushair, salah satu daerah kekuasaan Bani Suwaif, tempat asal sang ibu.

Dalam catatan sejarah, Al-Bushiri sempat pindah ke Kairo, tempat ia belajar tentang gramatikal Arab dan sastra, juga tempat dia menghafal Alquran sejak belia.

Selain pengarang Maulid Burdah, Al-Bushiri dikenal sebagai seorang sufi, pengikut thariqah, dan ahli membuat syair (nâdhim). Saking luar biasanya, tokoh lain, Ibn Hajar al-Haitami, punya sebutan untuk Al-Bushiri yaitu As-Syaikh, Al-Imam, Al-‘Arif, Al-Kamil, Al-Hamam, Al-Mutafannin, Al-Muhaqqiq, Al-Baligh, Al-Adib, Al-Mudaqqiq, Imamus Syu’ara’, Asy’arul ‘Ulama’, Balighul Fushaha’, dan Afshahil Bulagha’.

Banyaknya sebutan ini memperlihatkan, Ibn Hajar begitu mengenal Al-Bushiri yang begitu mendalam ilmunya, memiliki derajat tertentu dalam ma’rifat billah, dan memiliki ilmu yang dalam di bidang sastra Arab. (okz)

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Rekomendasi

Zakat Atas Deposito

Kamis, 22/07/2010 09:57

INILAH OBAT HERBAL UNTUK DIABETES

Sabtu, 12/05/2018 12:41

FB, BB, dan Digital Colonization

Selasa, 28/07/2009 06:12

Suara Dari Balik Reruntuhan

Jumat, 02/10/2009 07:41

Muslim dan Las Vegas (1/3)

Selasa, 12/03/2013 09:00

Belajar Dari Tujuh Jenis Manusia

Kamis, 30/06/2011 05:20

Baca Juga

Tahukah Anda: Salafi dan Wahabi

Sabtu, 23/04/2022 15:33

Tahukah Anda Lainnya

Trending