Kamis, 17 Rajab 1444 H / 9 Februari 2023

Mesir Miskin dan Kaum Muda Yang Tak Mau Tinggal di Negaranya

Setiap hari ratusan orang Mesir membayar sejumlah besar uang kepada para penyelundup untuk memulai perjalanan berbahaya dengan perahu laut ke Eropa, terutama melalui Libya.

Beberapa dari mereka tidak pernah sampai ke tujuan akhir mereka, meninggal di laut karena kapal yang penuh sesak terbalik atau tenggelam dalam cuaca buruk. Meskipun demikian, tampaknya hal itu tidak pernah berhenti. Beberapa orang yang berhasil sampai ke Eropa, namun kemudian dideportasi, bahkan mencoba kembali lagi.

Menurut sebuah studi oleh Pusat Studi Bumi baru-baru ini, hampir setengah juta (460.000) orang Mesir telah berhasil memasuki Eropa secara ilegal dalam satu dekade terakhir. Studi lain oleh Organisasi Buruh Arab sama mengungkapkan hal tersebut.

50% dari mahasiswa yang mengambil studi pascasarjana di Eropa atau Amerika Serikat tidak kembali ke Mesir, yang berarti negara ini kehilangan sebagian besar murid cemerlang dan yang paling berbakat. Dua ribu anak muda mengambil bagian dalam studi ini dan ketika ditanya apakah mereka ingin tinggal dan bekerja di luar negeri, 50% mengatakan ya.

Rasha Mohammed, seorang sarjana hukum yang menganggur, tidak berpikir ia akan menemukan pekerjaan dalam waktu dekat. "Pekerjaan yang sangat langka dan jika Anda ingin bekerja Anda harus kenal orang penting," katanya.

Yang lainnya, Ms Mohammed telah menetapkan tujuannnya bekerja di negara lain. "Arab Saudi akan menjadi tempat yang baik,”katanya." Atau mungkin London. "

Dia mengakui bahwa dia takut hidup sendiri di Eropa. Tapi ia akan tetap pergi jika kesempatan itu muncul, meskipun fakta bahwa perekonomian Inggris masih dalam resesi.

Tidak prospektus

Saat ini, menurut angka resmi, sekitar 10% dari penduduk Mesir 70 juta menganggur. Tetapi beberapa analis percaya angka bisa jauh lebih tinggi Menurut Dr Azza Koraim, seorang profesor ilmu sosial di Universitas Kairo, hal inilah yang mendorong anak muda Mesir untuk mencari kehidupan yang lebih baik di luar negeri.

"Persentase pengangguran yang tinggi dan pendapatan rendah bagi mereka yang bekerja adalah salah satu alasan bagi anak muda untuk pergi," katanya. "Ketidakadilan di pasar tenaga kerja memberikan pekerjaan kepada si kaya atau kerabat orang-orang penting dan merampas hak dan harapan anak-anak muda."

Yang lain setuju dengan sudut pandang ini. Said, seorang PNS di Mesir, meratap. "Negara saya tidak memberikan apa-apa, saya telah bekerja dengan kontrak kontrak sementara selama tujuh tahun, tapi hanya mendapatkan tidak lebih dari $ 50 (atau sekitar Rp. 500.000) per bulan. Saya akan bermigrasi tanpa ragu-ragu jika saya mendapatkan kesempatan."

Penyelundup

Migrasi, legal atau ilegal, yang dilihat oleh sebagian besar orang Mesir sebagai cara untuk mencari pekerjaan dan menjadi kaya –meskipun penuh risiko dan biaya. Para penyelundup, mengenakan pungutan sekitar $ 5.500 (atau sekitar Rp. 55 juta) per penumpang.

Di Prancis ada sebuah desa yang Meet Badar Halawa—Halawa berarti manis dalam bahasa Arab—dan sekarang disebut sebagai Meet Badr Gateau, karena sebagian besar orang di bawah usia 40 tahun bekerja di pasar buah dan sayuran. Mereka semua adalah orang Mesir. Beberapa dari mereka mengirim uang ke kerabatnya di Mesir.

Beberapa orang Mesir ingin pergi untuk selamanya. Tapi tidak semua.

"Saya tidak akan tinggal di luar negeri untuk selamanya," kata Salem, seorang akuntan di Kairo. "Saya akan pergi ke luar negeri dan bekerja di sana dan ketika saya mendapatkan cukup uang saya akan kembali dan tinggal di sini di Mesir lagi."

Tetapi yang lain tidak akan berpikir untuk meninggalkan negara itu, tidak peduli betapa buruknya keadaan negara saat ini. Walaupun, "Saya lebih baik hidup menghadapi berbagai kesulitan yang saya hadapi dengan bantuan keluarga dan teman-teman," komentar Muhammad, seorang guru sekolah. (sa/bbc)

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Baca Juga

Puisi Negeri Para Bedebah

Kamis, 05/11/2009 06:26

Yu-Gi-Oh! dan Ritual Dajjal (Tamat)

Selasa, 03/11/2009 04:59

Yu-Gi-Oh! dan Ritual Dajjal (3)

Jumat, 23/10/2009 07:23

Yu-Gi-Oh! dan Ritual Dajjal (2)

Sabtu, 17/10/2009 05:37

Yu-Gi-Oh! dan Ritual Dajjal (1)

Senin, 12/10/2009 16:43

Tahukah Anda Lainnya

Trending