Kamis, 6 Jumadil Awwal 1444 H / 1 Desember 2022

Program Kristenisasi , Menghancurkan Pemerintahan Islam (1)

Oleh Syeikh Abdullah Nashih Ulwan

Setelah gagalnya perang salib pertama yang berlangsung selama dua abad dalam upaya mencabut Islam dari akarnya, orang-orang Kristen mulai mengadakan kajian yang cermat dan membuat program untuk menghancurkan umat Islam. Rencana mereka itu  secara bertahap adalah sebagai berikut :

Pertama : Menghancurkan Pemerintahan Islam

Inggris, Yunani Italia, dan Perancis menggunakan saat lemahnya  Daulah Utsmaniyah karena perselisihan yang berkecamuk di dalam tubuh Daulah itu. Mereka bagai segerombolan serigala lapar menyerbu dengan ganasnya, menguasai tanah-tanah daulah. Diantaranya adalah ibukota Daulah, Istambul. Kemudian diadakan perjanjian perdamaian Luzan. Inggris memberi isyarat kepada penghianat besar, Attaturk, bahwa Inggris tidak akan menarik pasukannya dari tanah Turki, kecuali setelah dilaksanakan  kesepakatan dengan syarat-syarat berikut :

1.      Menghapus Khilafah Islamiyah, mengusir khalifah dari Turki, dan merampas harta bendanya.

2.      Turki berjanji untuk menumpas segala gerakan yang dilancarkan oleh para pembela khilafah.

3.      Turki harus memutuskan hubungan dengan Islam.

4.      Turki harus memilih undang-undang sipil sebagai penggamti undang-undang yang diambil dari hukum Islam.

Selain itu, menghapus mahkamah(pengadilan) syariah, sekolah-sekolah agama,wakaf, hukum waris, dan mengubah azan dengan bahasa Turki, mengganti huruf arab dengan huruf Latin,mengganti hari libur pada hari Jumat  menjadi hari Minggu, dan semua ini terlaksana tuntas pada tahun 1928.

Pengkhianatan Attaturk berhasil melaksanakan segala persyaratan ini. Dan Inggris beserta para sekutunya mengakui kemerdekaan Turki. Mereka menyalami Attaturk atas keberhasilannya menghapus khilafah, mensekularkan Negara dan memerangi Islam.

Ketika Curzon, menteri luar negeri Inggris, berdiri di majelis umum Inggris (The House Of Common) melaporkan apa yang terjadi di Turki, sebagian perwakilan Inggris memprotesnya. Merekapun menyangkal mengapa Inggris mengakui  kemerdekaan Turki yang disekitarnya mungkin berkumpul Negara-negara Islam yang kemudian bersama-sama menyerang Barat. Curzon menjawab, “Kita telah menghancurkan Turki yang tidak memungkinkan mendirikan satu negarapun yang membelanya sejak hari ini.Sebab, kita telah menghancurkan kekuatannya yang terwujud dalam dua dimensi.: Islam dan khilafah.” Para hadirinpun bertepuk tangan,dan tidak terdengar lagi bantahan. (bersambung…)

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Baca Juga

Perlukah Mendukung Demokrasi?

Rabu, 26/03/2014 09:43

Tahukah Anda Lainnya

Trending