Jum'at, 11 Rajab 1444 H / 3 Februari 2023

Saintis Barat Sebut Pohon Kelor Pohon Ajaib, Apa Sebabnya?

Eramuslim.com – Pohon Kelor (Moringa oleifera) adalah pohon yang memiliki daun-daun yang kecil. Oleh karenanya sering kali kita mendengar ungkapan “dunia tidak selebar daun Kelor”, yang mengungkapkan bahwa dunia tidak kecil.

Kita juga sering mendengar bahwa daun Kelor dijadikan sebagai “alat” untuk “mematikan” orang yang mempunyai “kesaktian”. The Gurdian, dalam laporannya pernah menyebut tanaman ini sebagai “miracle tree” alias “pohon ajaib”.

“Pohon Kelor seluruh bagiannya bisa dimakan, mulai dari akar sampai kulit kayunya, tumbuh dengan cepat dan tahan kekeringan, dengan benih yang dapat menjernihkan air, ini adalah sumber berharga di banyak tempat, yang oleh Organisasi Pangan dan Pertanian PBB disebut sebagai ‘hasil panen bulan ini’,” tulisnya.

Seperti apa sih tanaman Kelor, mungkin di antara kita banyak yang belum mengenalnya. Tanaman bernama latin Moringa oleifera ini tergolong tanaman tahunan yang biasanya tumbuh liar.

Tumbuhan Kelor diduga asli dari kawasan barat pegunungan Himalaya dan wilayah India, kemudian menyebar hingga ke benua Afrika dan ke Asia-Barat.

Di Jawa, Kelor biasa tumbuh sampai pada ketinggian 300 meter di atas permukaan laut. Tanaman ini sanggup tumbuh di kawasan tropik yang lembap juga di daerah panas, bahkan tanah kering, karena tidak rakus “makan” pupuk (unsur hara).

Karenanya, Kelor cocok sebagai tanaman “pioneer” untuk penghijauan dan pemulihan tanah gersang. Di lahan kebun, tanaman Kelor biasa digunakan sebagai pagar hidup.

Sosok batang pokoknya tidak lurus betul, melainkan sedikit membengkok dan bercabang, dan ini bermanfaat sebagai pohon pendukung untuk tanaman merambat, seperti sirih atau lada.

Cara menanamnya sangat mudah, hanya dengan menancapkan setekan batang atau menyemai bijinya yang sudah tua, akan tumbuh tanaman baru. Kelor tergolong cepat besar alias bongsor. Tingginya bisa mencapai 3 meter. Bila dibiarkan bisa mencapai 8 – 12 meter.

Tanaman multifungsi

Hampir setiap bagian dari tanaman Kelor dapat dimanfaatkan, termasuk akarnya. Bisa sebagai bahan kertas, bahan kosmetik, bahan minyak pelumas, obat tradisional, dan sebagai sumber pangan.

Bunga Kelor pun dapat dimasak, selain menyediakan nektar bagi lebah madu. Di masyarakat kita, daun, bunga, dan buah Kelor muda biasanya dimasak sayur bobor atau sayur bening. Rasanya? Sedap, meski ada sedikit rasa pahitnya.

Di India, buah Kelor sering dimasak menjadi sejenis kari dan diawetkan dalam kaleng untuk dijual di supermarket.

Menurut laporan Michael D. Benge, dari Badan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi AS, di Washington DC, tahun 1987, daun Kelor memiliki kadar vitamin A dan C yang cukup tinggi.

Selain itu, daun Kelor juga dikenal kaya kalsium (Ca) dan zat besi (Fe). Juga sumber fosfor yang baik. Buah mudanya berkadar air tinggi dan kandungan proteinnya tinggi.

Meskipun daun Kelor mengandung zat besi tingkat tinggi, sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Federation of American Societies for Experimental Biology menemukan bahwa bioavailabilitasnya (jumlah yang memasuki sirkulasi tubuh) sangat rendah.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Rekomendasi

Maafkan Ibu Nak!

Senin, 13/04/2009 08:18

Merah Saga, Palestina dan Gempa

Kamis, 08/10/2009 08:11

Pilihan Perang Zionis Israel

Kamis, 20/11/2008 16:24

Rumah Untuk Nenek Di Lahan 60 M2

Sabtu, 01/08/2009 13:26

Cara Membagi Warisan Orangtua

Kamis, 29/01/2009 14:51

Bedakan Mana Umpan Mana Temuan

Senin, 23/09/2013 09:09

Suami Dengan Tipikal Nabi

Jumat, 21/11/2014 10:30

Baca Juga

Wajah Baru Orang-Orang Yahudi

Senin, 01/01/2018 12:00

Mengapa PBB Danai LGBT?

Selasa, 26/12/2017 11:35

Tahukah Anda Lainnya

Trending